Bangkok (ANTARA News) – Pemerintah militer Thailand menyatakan telah memulai perombakan sistem pemilihan umum (pemilu) setelah pimpinan junta Jenderal Prayuth Chan-ocha mengumumkan pemilihan akan diselenggarakan akhir 2015.