Kairo (ANTARA News) – Presiden Mesir Abdel Fattah al-Sisi berjanji melakukan pembalasan setelah dua polisi tewas ketika menjinakkan bom di luar istananya pada Senin, hampir setahun setelah ia menggulingkan pendahulunya.