oleh

PBB mendesak Irak untuk menyelidiki kematian Demonstran ‘secara transparan’

GENEVA: PBB meminta Irak pada hari Jumat untuk secara cepat dan transparan menyelidiki kekuatan yang digunakan oleh polisi anti huru hara dalam bentrokan dengan para pemrotes yang telah menewaskan puluhan orang.

“Kami menyerukan kepada Pemerintah Irak untuk mengizinkan orang-orang secara bebas menggunakan hak mereka untuk kebebasan berekspresi dan berkumpul secara damai,” Marta Hurtado, juru bicara kantor hak asasi PBB, mengatakan kepada wartawan di Jenewa.

Seruannya datang ketika para demonstran terus bentrok dengan polisi anti huru hara pada hari keempat demonstrasi massa yang telah menewaskan 34 orang, menurut hitungan AFP.

Hurtado mengatakan kantor HAM PBB secara independen mengkonfirmasi 12 dari kematian itu di Baghdad, menambahkan bahwa “ratusan orang lainnya dilaporkan terluka, termasuk anggota pasukan keamanan.”
“Puluhan demonstran telah ditahan, meskipun sebagian besar kemudian dibebaskan,” katanya.

Demonstrasi atas korupsi, pengangguran dan kurangnya layanan pertama kali meletus di Baghdad pada hari Selasa dan sejak itu menyebar ke selatan yang didominasi Syiah, sementara provinsi utara dan barat tetap relatif tenang.
Mereka belum pernah terjadi sebelumnya karena spontanitas dan kemandirian mereka yang nyata di negara di mana demonstrasi biasanya dipanggil oleh politisi atau tokoh agama.

“Kami khawatir dengan laporan bahwa pasukan keamanan telah menggunakan amunisi hidup dan peluru karet di beberapa daerah, dan juga menembakkan tabung gas air mata langsung ke pengunjuk rasa,” kata Hurtado, bersikeras bahwa dalam menangani demonstrasi, “penggunaan kekuatan harus luar biasa.” . ”

“Setiap penggunaan kekuatan harus mematuhi norma dan standar HAM internasional yang berlaku,” katanya, menekankan bahwa senjata api tidak boleh digunakan “kecuali sebagai upaya terakhir untuk melindungi terhadap ancaman kematian yang akan segera terjadi atau cedera serius.”

“Semua insiden di mana tindakan pasukan keamanan telah mengakibatkan kematian dan cedera harus segera diselidiki, secara independen dan transparan,” katanya.

Kantor hak-hak PBB menekankan bahwa tuntutan para demonstran untuk hak-hak ekonomi dan sosial untuk dihormati adalah “sah.”

“Keluhan orang perlu didengar,” kata Hurtado.

PBB juga sangat prihatin tentang penahanan setidaknya tiga jurnalis, dua di antaranya kemudian dibebaskan, memperingatkan bahwa ini berisiko “menghalangi wartawan lain dari melaporkan situasi.”

Pemotongan ke layanan Internet di banyak negara juga menjadi perhatian, kata Hurtado, menekankan bahwa “penutupan Internet yang tertutup kemungkinan akan melanggar kebebasan berekspresi.”

Loading...

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed