oleh

9 Warga AS tewas dibantai penembak kartel di Meksiko utara

TOPIKTERKINI.COM – MEXICO CITY: Pejabat tinggi keamanan Meksiko mengatakan pada hari Selasa bahwa setidaknya tiga wanita dan enam anak dibantai oleh penembak kartel dan satu anak masih hilang di Meksiko utara. Kerabat mengatakan para korban juga warga negara AS.

Sekretaris Keamanan Alfonso Durazo mengatakan orang-orang bersenjata itu mungkin keliru mengira SUV besar kelompok itu adalah geng lawan.

Dia mengatakan enam anak terluka dalam serangan itu, dan lima telah dipindahkan ke rumah sakit di Phoenix, Arizona.

Kerabat mengatakan para korban tinggal di komunitas agama La Mora di utara Meksiko, sebuah pemukiman berusia puluhan tahun di negara bagian Sonora yang didirikan sebagai bagian dari cabang Gereja Yesus Kristus dari Orang-Orang Suci Zaman Akhir. Mereka mengatakan kelompok itu diserang saat bepergian dalam konvoi tiga SUV. Yang diminta tidak disebutkan namanya karena takut akan pembalasan.

Kerabat itu mengatakan ia telah menemukan SUV yang terbakar dan sarat peluru yang berisi sisa-sisa istri keponakannya dan empat anaknya – bayi kembar 6 bulan dan dua anak lainnya yang berusia 8 dan 10 tahun.

Kedutaan Besar AS tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Departemen Keamanan dan Perlindungan Warga Federal mengatakan Senin malam bahwa pasukan keamanan diperkuat dengan pasukan Garda Nasional, tentara dan polisi negara bagian di daerah tersebut setelah “laporan tentang penghilangan dan agresi terhadap beberapa orang.” Pasukan sedang mencari komunitas yang hilang anggota, diyakini mencakup 11 anak atau lebih.

Kerabat lainnya, Julian LeBaron, mengatakan di halaman Facebook-nya bahwa wanita yang meninggal itu adalah Rhonita Maria LeBaron.

Kerabat pertama mengatakan konvoi tiga kendaraan telah berangkat Senin dari La Mora, sekitar 70 mil (110 kilometer) selatan Douglas, Arizona, tetapi diserang oleh para penembak kartel dalam kasus yang mungkin salah identitas oleh orang-orang bersenjata. Banyak anggota gereja lahir di Meksiko dan dengan demikian memiliki kewarganegaraan ganda.

Sementara dia mengatakan dia menemukan kendaraan pertama, dua SUV lainnya hilang bersama penumpang mereka.

Jhon LeBaron, kerabat lainnya, memposting di halaman Facebook-nya bahwa bibinya dan wanita lain sudah mati, yang bisa menambah jumlah kematian setidaknya tujuh orang. Dia juga memposting bahwa enam anak bibinya telah ditinggalkan tetapi hidup di pinggir jalan.

Ini bukan pertama kalinya para anggota gereja yang memisahkan diri diserang di Meksiko utara, tempat leluhur mereka menetap – sering di negara bagian Chihuahua – berpuluh-puluh tahun yang lalu.

Pada 2009, Benjamin LeBaron, seorang aktivis anti-kejahatan yang terkait dengan mereka yang tewas dalam serangan Senin, dibunuh pada 2009 di negara bagian Chihuahua yang berdekatan. (AN)

Edito: Farah

Loading...

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed