oleh

Para uskup Prancis berikan pembayaran kepada para korban pelecehan seks di Gereja

TOPIKTERKINI.COM – PARIS: Para uskup Prancis memberikan suara pada hari Sabtu dalam mendukung rencana untuk menawarkan pembayaran kepada orang-orang yang dilecehkan secara seksual sebagai anak-anak oleh anggota ulama Katolik.

Konferensi para uskup Prancis mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa setiap uskup akan menghubungi para korban yang mereka tahu menawarkan “sejumlah uang”.

BACA JUGA: Cina mengatakan Pembunuhan terhadap Pemimpin Negara Islam adalah Kemajuan

Ia menambahkan bahwa baik sistem hukum Prancis maupun Gereja tidak mengharuskan pembayaran uang itu, dan itu tidak dimaksudkan sebagai perbaikan.

“Ini bertujuan untuk mengakui bahwa penderitaan para korban tergantung pada berbagai kegagalan di dalam Gereja,” kata pernyataan para uskup.

Ia menambahkan bahwa dana akan dibentuk dan jumlah pembayaran masih harus diputuskan.

Untuk saat ini, para pejabat Gereja tidak tahu berapa banyak orang yang memenuhi syarat untuk pembayaran tetapi komisi independen yang ditugaskan untuk melakukan pelecehan seks oleh anggota klerus Katolik selama 20 tahun terakhir di Prancis telah mengumpulkan kesaksian dari 2.800 korban.

BACA JUGA: Polusi Udara di India Mencapai tingkat terburuk di dunia

Serangkaian skandal pelecehan telah menghancurkan kredibilitas Gereja di seluruh dunia dan memaksa beberapa keuskupan untuk menyatakan kebangkrutan karena miliaran dolar yang dibayarkan untuk pemukiman dengan para korban.

Paus Francis mengeluarkan dekrit penting pada bulan Mei yang membuat para uskup bertanggung jawab langsung atas pelecehan seksual atau menutupinya, mengharuskan para ulama untuk melaporkan kasus apa pun kepada atasan Gereja dan mengizinkan siapa pun untuk mengeluh langsung ke Vatikan jika perlu.

BACA JUGA: Pengadilan India Menangkan Hindu atas sengketa Lahan Keagamaan dengan Umat Islam

Pada bulan Maret, Paus Francis menolak tawaran untuk mengundurkan diri dari kardinal Katolik Roma Prancis Philippe Barbarin, yang telah dihukum karena gagal melaporkan tuduhan pelecehan seksual. (Reuters)

Loading...

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed