oleh

Tujuh Pemberontak ditangkap Pasca serangan yang menewaskan 15 Orang

TOPIKTERKINI.COM – BANGKOK: Tujuh tersangka pemberontak telah ditangkap di Thailand selatan yang dilanda kekerasan, kata pihak berwenang, ketika perburuan menyapu desa-desa terpencil untuk pria-pria bersenjata yang menewaskan 15 orang dalam serangan yang dianggap sebagai serangan paling mematikan dalam pemberontakan yang telah berlangsung bertahun-tahun.

Tiga provinsi paling selatan di Thailand berada dalam cengkeraman konflik 15 tahun yang telah menewaskan lebih dari 7.000 orang, mayoritas warga sipil, ketika gerilyawan Melayu-Muslim berjuang untuk mendapatkan otonomi yang lebih besar dari negara Thailand.

BACA JUGA: 3 Tewas, Lusinan terluka saat Kebakaran Hutan Australia robohkan rumah warga

Pertempuran tersebut ditandai dengan serangan tit-for-tat yang biasanya menargetkan simbol-simbol negara Thailand yang kebanyakan beragama Budha dan pasukan keamanannya.

Namun serangan Selasa malam di provinsi Yala dilakukan di dua pos pemeriksaan yang diawaki oleh sukarelawan pertahanan sipil – penduduk desa dilatih dan dipersenjatai oleh negara Thailand – yang menewaskan 15 orang dari kepercayaan Buddha dan Muslim.

BACA JUGA: Kebakaran di Bone Tewaskan seorang Nenek dan Hanguskan 1 Unit Rumah 

Seorang tersangka ditangkap dengan cepat pada hari berikutnya dan penggerebekan dilakukan Jumat malam di provinsi Yala dan Pattani menjaring enam lagi, kata juru bicara militer selatan Pramote Prom-in.
Pihak berwenang juga menemukan kasa berlumuran darah di rumah seorang dokter desa setempat di dekat tempat kejadian, yang sedang diselidiki “forensik” untuk mencocokkan jejak darah yang tersisa dari baku tembak, katanya kepada AFP.

“Kami menduga sekitar 30 hingga 40 orang terlibat,” kata Pramote, menambahkan bahwa masih belum jelas kelompok separatis mana yang mengatur serangan yang sangat terorganisir ini.

BACA JUGA: Kebakaran hutan di Australia Darurat, Penduduk disuruh pergi

Tidak ada kelompok yang melangkah maju untuk mengklaim bertanggung jawab atas serangan ini, seperti halnya dengan sebagian besar insiden di apa yang disebut “deep south.”

Namun tambalan kelompok pemberontak telah lama berperang dengan pasukan keamanan Thailand, dituduh taktik keras oleh komunitas Muslim yang merasa menjadi sasaran di rumah mereka.

Wilayah ini juga berada di bawah darurat militer, dengan banyak pos pemeriksaan menghiasi desa-desa terpencil dan pasukan keamanan diberi hak untuk menahan siapa pun tanpa surat perintah.

BACA JUGA: Cina mengatakan Pembunuhan terhadap Pemimpin Negara Islam adalah Kemajuan

Semua tersangka telah dipindahkan ke kamp militer Inkayuth yang terkenal buruk di provinsi Pattani, kata Pramote – pusat penahanan terbesar tentara di selatan tempat kelompok-kelompok HAM telah mendokumentasikan penyiksaan.

Seorang pria Muslim yang ditahan di sana pada bulan Juli dibiarkan koma setelah sesi interogasi. Abdulloh Esormusor meninggal pada bulan Agustus dan penyelidikan tentara menemukan bahwa kematiannya mungkin karena “mati lemas.”

BACA JUGA: Polusi Udara di India Mencapai tingkat terburuk di dunia

Kemarahan telah menyelimuti kasus ini, dengan kelompok payung yang mewakili beberapa kelompok pemberontak mengatakan mereka mencurigai “permainan curang” dalam kasus Abdulloh dan menyerukan penyelidikan internasional. (AN)

Loading...

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed