oleh

Darurat, Wabah Campak Tewaskan 6 Orang di Samoa Selandia Baru

TOPIKTERKINI.COM – WELLINGTON: Samoa telah menutup semua sekolahnya, melarang anak-anak dari pertemuan umum dan mengamanatkan bahwa setiap orang mendapat vaksinasi setelah menyatakan keadaan darurat karena wabah campak yang sejauh ini telah menewaskan enam orang.

Selama tiga minggu terakhir, negara kepulauan Pasifik yang berpenduduk 200.000 orang telah berada dalam cengkeraman epidemi campak yang diperburuk oleh tingkat imunisasi yang rendah.

BACA JUGA: Mahasiswa Kedokteran Tewas setelah jatuh dari Lantai Empat

Sekolah ditutup sejak Senin setelah pemerintah mengumumkan keadaan darurat pada hari Sabtu. Universitas Nasional Samoa juga mengatakan kepada para siswa untuk tinggal di rumah dan mengatakan ujian yang dijadwalkan untuk minggu ini telah ditunda tanpa batas waktu.

Otoritas kesehatan mengatakan sebagian besar dari mereka yang meninggal berada di bawah usia 2. Mereka melaporkan 716 kasus campak, dengan hampir 100 orang masih dirawat di rumah sakit termasuk 15 dalam perawatan intensif.

Direktur Jenderal Kesehatan Samoa Leausa Take Naseri mengatakan dalam konferensi pers pekan lalu bahwa ia memperkirakan epidemi akan semakin memburuk. Dia mengatakan bahwa hanya sekitar dua pertiga orang Samoa telah divaksinasi, membuat yang lain rentan terhadap virus.

BACA JUGA: SADIS….!! Demonstran Gunakan Panah Saat Rusuh

Tetapi angka-angka dari Organisasi Kesehatan Dunia dan UNICEF menunjukkan bahwa tingkat imunisasi campak di antara bayi Samoa telah menurun tajam dari lebih dari 70 persen pada 2013 menjadi di bawah 30 persen tahun lalu.

Helen Petousis-Harris, seorang ahli vaksin di Universitas Auckland Selandia Baru, mengatakan pemerintah Samoa menghentikan program imunisasi selama beberapa bulan tahun lalu setelah dua bayi meninggal akibat kecelakaan medis yang melibatkan vaksin.

Perdana Menteri Selandia Baru Jacinda Ardern mengatakan pada hari Senin bahwa pihaknya mengirim 3.000 vaksin ke Samoa serta perawat dan pasokan medis.

BACA JUGA: Polisi Iran tewas Saat Bentrok dengan Demonstran

Ardern mengatakan pihak berwenang Samoa percaya wabah itu dimulai oleh seorang pelancong dari Selandia Baru.

“Kami, tentu saja, memiliki aliran orang yang terbuka,” kata Ardern. “Tapi kami melihat tanggung jawab kami mendukung Samoa ketika mereka berurusan dengan wabah, dan kami melakukan itu secara aktif.”

Petousis-Harris mengatakan mengecewakan bahwa orang-orang di Selandia Baru yang membawa virus telah melakukan perjalanan ke Samoa. Dia mengatakan Selandia Baru telah bertahun-tahun tahu memiliki kesenjangan kekebalan.

BACA JUGA: Aksi Nekat Petugas Lalulintas Menempel di Jendela Mobil yang Melaju Kencang

“Tapi kami tidak menangani masalah ini,” katanya.

Tonga, Fiji, dan Selandia Baru juga melaporkan wabah campak tetapi dalam skala yang lebih kecil daripada di Samoa. (AN)

Editor: Farah Azqayra

Loading...

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed