oleh

13 Warga Pakistan, termasuk 8 anak-anak tewas terbakar di Yordania

TOPIKTERKINI.COM – AMMAN: Perdana Menteri Yordania Omar Razzaz menyatakan kesedihan atas kematian 13 warga Pakistan, termasuk delapan anak-anak, dalam kebakaran.

Mereka tinggal di bangunan pertanian di Lembah Yordan, dan laporan awal menunjukkan bahwa kebakaran disebabkan oleh arus pendek listrik.

Juru bicara pemerintah Yordania Amjad Adaileh mengatakan kepada media bahwa Razzaz telah membentuk sebuah komite untuk menyelidiki penyebab kebakaran itu, dan itu “akan mencakup anggota Pertahanan Sipil dan Kementerian Dalam Negeri.”

BACA JUGA: 1 Hari pasca Reuni 212, Geranat Asap Meledak di taman dekat Istana Kepresidenan dan melukai 2 Tentara

Adaileh tweeted: “Belasungkawa dan simpati yang tulus kepada saudara-saudara Pakistan kami yang meninggal sebagai akibat dari insiden menyakitkan ini … dan doa-doa kami untuk pemulihan cepat bagi yang terluka.”

TV Al-Mamlaka mengutip Iyad Amro, juru bicara Direktorat Pertahanan Sipil, yang mengatakan kebakaran terjadi pada pukul 2:08 pagi dan delapan anak-anak, empat wanita dan seorang pria tewas.

Hadeel Abdel Aziz, direktur eksekutif Pusat Keadilan untuk Bantuan Hukum di Yordania, mengatakan kepada media: “Pemerintah terus mengabaikan bukti yang jelas tentang lingkungan pekerja dan kebutuhan untuk mengatur pasar tenaga kerja, terutama di sektor pertanian, dan untuk meningkatkan regulasi dan perlindungan bagi pekerja di sektor ini. ”

BACA JUGA: Topan yang kuat merobek atap, membanjiri bagian-bagian Filipina

Dia mengatakan: “Mengabaikan kondisi kerja untuk pekerja asing, dan memperlakukannya sebagai tidak penting karena mereka non-Yordania, adalah kontraproduktif dan lebih banyak merugikan negara.”

Pejabat Departemen Tenaga Kerja, Bilal Al-Majali, mengatakan serangkaian peraturan khusus akan segera diperkenalkan untuk menangani kondisi kerja para pekerja pertanian.

BACA JUGA: Ratusan pengungsi Perang Suriah di Libanon kembali ke rumah

Dia menambahkan bahwa amandemen utama UU Ketenagakerjaan sedang dikerjakan.

“Perubahan akan mencakup lingkungan kerja dan masalah kesehatan dan kesejahteraan semua pekerja, termasuk pekerja asing,” katanya kepada media.

Seorang juru bicara Kedutaan Besar Pakistan di Amman mengatakan kepada bahwa 15.000 warga Pakistan tinggal di Yordania.

BACA JUGA: 26 Tewas dalam kebakaran pabrik Sudan

Dia mengatakan kedutaan memiliki keyakinan penuh pada komite investigasi yang telah didirikan pemerintah Yordania, dan menunggu hasilnya. (AN)

Editor: AzQ

Loading...

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed