oleh

Profesor mendapat Hukuman Mati dalam kasus Penistaan ​​Agama Islam di Pakistan

TOPIKTERKINI.COM – PAKISTAN: Pengadilan Pakistan pada hari Sabtu menghukum seorang profesor penistaan ​​agama Islam, menghukumnya mati karena dituduh menyebarkan ide-ide anti-Islam.
Junaid Hafeez telah ditahan selama enam tahun menunggu persidangan.

Dia menghabiskan sebagian besar waktu itu di sel isolasi karena dia kemungkinan akan dibunuh jika dibiarkan dengan populasi umum, media lokal melaporkan.

Pengacara pembela Shahbaz Gormani mengatakan kliennya dihukum secara keliru dan bahwa putusan akan diajukan banding.

Undang-undang penistaan ​​agama kontroversial Pakistan membawa hukuman mati otomatis bagi siapa saja yang dituduh menghina Tuhan, Islam atau tokoh agama lainnya.

Sementara pihak berwenang belum melakukan hukuman mati karena penistaan, bahkan tuduhan belaka dapat menyebabkan kerusuhan.

BACA JUGA: Ribuan Rakyat TURKI Melakukan Aksi Mengecam Pembantaian Muslim Uighur setelah komentar Ozil

Kelompok-kelompok hak asasi manusia domestik dan internasional mengatakan tuduhan penistaan ​​telah sering digunakan untuk mengintimidasi kelompok agama minoritas dan untuk menyelesaikan masalah pribadi.

Seorang gubernur Punjab terbunuh oleh penjaganya sendiri pada tahun 2011 setelah dia membela seorang wanita Kristen, Aasia Bibi, yang dituduh melakukan penistaan ​​agama.

Dia dibebaskan pada Januari setelah menghabiskan delapan tahun, hukuman mati dalam kasus yang menarik perhatian media internasional.

Menghadapi ancaman kematian dari para ekstremis Islam saat pembebasannya, ia terbang ke Kanada untuk bergabung dengan putrinya pada bulan Mei.

BACA JUGA: Tentara Thailand ‘menyesal’ membunuh tiga warga sipil Muslim yang sedang cari makan di hutan

Hafeez ditangkap pada tahun 2013 karena diduga menampilkan konten yang menghujat ketika menjadi dosen tamu universitas di kota Multan.

Jaksa Athar Bukhari mengatakan Hafeez telah menghabiskan tiga tahun di Amerika Serikat di bawah program khusus untuk pendidik Pakistan.

Jaksa penuntut mengatakan para penyelidik mengambil materi anti-agama dari laptop Hafeez setelah pengesahannya.

BACA JUGA: Raja obat Bius yang Dijuluki ‘MALAIKAT MAUT’ Ditangkap di Dubai

Hafeez juga didenda setengah juta rupee Pakistan (lebih dari $ 3.200) pada hari Sabtu. (AN)

Editor: Azqa

Loading...

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed