oleh

Empat Anak Lebanon Tewas di Australia usai di Tabrak Mobil dengan Pengemudi Mabuk

TOPIKTERKINI.COM – BEIRUT: Komunitas Libanon di Australia kehilangan 4 anak: tiga saudara kandung dan sepupu mereka, sementara 3 anak lainnya terluka, di pinggiran kota Sydney.

Polisi Australia mengumumkan bahwa: “Seorang pengemudi mabuk berusia 29 tahun mengakhiri kehidupan 4 anak, 3 di antaranya adalah anak-anak ekspatriat Daniel Abdallah dan istrinya, Leila Geagea.”

Terdakwa berdiri dan diadili pada hari Minggu setelah menghadapi 20 dakwaan, termasuk pembunuhan dan pengendara minuman jarak jauh menyusul insiden Sabtu malam di pinggiran Oatlands di Sydney barat
Polisi menjelaskan bahwa: “Anak-anak berada di trotoar ketika kendaraan roda empat menabrak mereka,” menurut AFP.

Gadis-gadis berusia 8 hingga 12 tahun dan seorang anak lelaki berusia 13 tahun langsung meninggal di tempat kejadian, sementara tiga anak lainnya, dua perempuan dan satu laki-laki, terluka dan dibawa ke rumah sakit tempat mereka dirawat dan dalam kondisi stabil.

BACA JUGA: 20 orang terbunuh dalam penyerbuan di Kebaktian Gereja Tanzania

“Saya kehilangan tiga anak saya dan sepupu saya Brigitte juga kehilangan putrinya,” kata Daniel Abdallah kepada wartawan, Minggu pagi. “Aku mati rasa, mungkin itulah yang kurasakan saat ini.”

Keluarga Lebanon yang tinggal di Australia dilanda tragedi yang tak terbayangkan, setelah anak-anak mereka ada di antara tujuh anak yang tertabrak jalan setapak dengan kendaraan roda empat di Sydney. (Facebook)

Abdallah juga mengirim pesan ke semua pengemudi, mengatakan: “Harap berhati-hati. Anak-anak ini berjalan dengan polos, saling menemani, dan ketika saya bangun pagi ini, saya kehilangan tiga anak. ”

Dia menambahkan: “Anak saya Anthony sangat menyukai bola basket. Dia telah memberitahunya pagi yang menentukan ini bahwa dia akan bermain untuk Kobe Bryant. Putri saya Angelina selalu ada untuk mendukung saya, sementara Sienna, putri kedua saya adalah bintang kecil saya yang suka berakting. ”

BACA JUGA: Tiga tentara Nigeria terbunuh dalam serangan Gerilyawan

Abdallah memberi tahu kami keadaan bocah yang terluka, Charbel, yang mengatakan bahwa ia sedang koma, sementara putri ketiganya, Mabelle baik-baik saja.

Dia juga berbicara kepada orang-orang, dengan mengatakan, “Cintai anak-anakmu karena kamu tidak pernah tahu apa yang bisa terjadi.

Di Beirut, Perdana Menteri Hassan Diab, menyatakan kesedihannya dalam tweet atas “tragedi yang mempengaruhi rakyat kami di Australia.” Ia menggambarkannya sebagai: “Bencana yang menimpa Lebanon, bukan hanya keluarga para korban.” Seluruh Lebanon merasa menyesal. ”

Menteri Luar Negeri, Nassif Hitti, menginstruksikan Duta Besar Libanon ke Australia untuk menindaklanjuti masalah ini dan memberikan semua bantuan yang mungkin kepada keluarga para korban.

Menteri Kehakiman, Marie Claude Najem, berjanji dalam tweet bahwa: “Investigasi akan dilakukan oleh otoritas yudisial yang kompeten di Australia, berkoordinasi dengan Kementerian Luar Negeri, untuk mengklarifikasi fakta.”

BACA JUGA: Kasus Korupsi Talud Pemecah Ombak Likupang Timur Tak Kunjung Tuntas, LMI Beraksi Di Kejati

Komunitas Libanon di Australia diperkirakan 230.000 orang, menjadikannya negara No.1 yang menampung ekspatriat, menurut Kementerian Luar Negeri Lebanon. Sekitar 12.000 ekspatriat berpartisipasi dalam pemilihan parlemen Libanon yang berlangsung pada Mei 2018, menurut kedutaan Lebanon di Canberra. Ini adalah pertama kalinya dalam sejarah Libanon di mana ekspatriat Lebanon berpartisipasi dalam proses pemilihan. (AN)

Editor: Usman S

Loading...

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed