oleh

Wow… Tempat pemakaman Islam Pertama di Italia akan dibangun diatas Lahan seuas 400 Hektar

TOPIKTERKINI.COM – ROMA: Pemakaman Islam pertama Italia akan segera dibangun di ruang hijau di Tragliatella, beberapa kilometer utara Roma.

Tempat pemakaman – yang akan dibangun di atas lahan seluas 400 hektar di dekat perbatasan antara Fiumicino, dekat dengan bandara internasional, dan kota Bracciano – akan menjadi pemakaman pertama yang didedikasikan untuk umat Islam di negara di mana Islam adalah agama terbesar kedua.

Bachcu Dhuumcatu, presiden asosiasi komunitas Dhuumcatu Bengali di Roma, mengatakan kepada surat kabar Italia La Repubblica bahwa kuburan itu dapat menampung hingga 16.000 plot.

“Kami akan menyebutnya ‘Taman Damai’,” katanya.

“Pemakaman itu akan memungkinkan Muslim generasi kedua dan ketiga yang tinggal di Italia untuk menghindari melalui apa yang kita paksa, menghadapi situasi yang menjadi lebih sulit dengan pandemi coronavirus.”

Situs pemakaman yang diusulkan bernilai € 7 juta ($ 7,8 juta) dan belum dapat dibeli. Namun, seorang arsitek telah menyiapkan cetak biru untuk proyek tersebut, yang menampilkan pohon-pohon palem, air mancur dan obelisk di tengah-tengah tempat pemakaman yang tenang.

Sebuah sekolah Qur’anic, pusat olahraga dan ruang untuk penyembelihan halal juga telah diusulkan untuk situs tersebut.

Namun, menemukan lokasi yang cocok untuk pemakaman Islam jauh dari mudah.

“Pada awalnya kami melakukan pembicaraan intensif dengan Dewan Kota Roma, tetapi kami tidak dapat menemukan (kesepakatan) tentang kemungkinan lokasi,” kata Dhuumcatu.

Municipal Cimitero Roma adalah salah satu dari hanya 58 kuburan di Italia yang tersedia untuk penguburan Islam. Namun, itu terlalu kecil untuk memenuhi permintaan dan semua ruangnya penuh.

Jika proyek Tragliatella mendapat lampu hijau, kuburan Islam yang baru akan memberikan solusi untuk wilayah Italia tengah, rumah bagi sejumlah besar umat Islam.

“Kami telah mencari tempat di Guidonia, kota besar lain tidak jauh dari Roma. Tetapi bahkan di sana kami tidak dapat menemukan tempat yang cocok untuk pemakaman kami, ”kata Dhuumcatu.

“Kami akhirnya datang ke opsi Tragliatella beberapa bulan yang lalu. Kami akan memulai pembicaraan dengan pihak berwenang Fiumicino, tetapi keadaan darurat coronavirus dimulai dan diskusi harus dihentikan, ”katanya.

Di bawah hukum Italia, tanah tersebut harus dibeli oleh komunitas Islam dan kemudian disumbangkan ke kotamadya Fiumicino sebagai bagian dari perjanjian yang memungkinkannya diubah menjadi kuburan.

“Jika kita berhasil, kita akhirnya bisa dimakamkan menghadap Mekah dan dengan peti mati yang dibawa oleh delapan orang – semua hal yang tidak selalu dijamin kepada kita sejauh ini,” kata Dhuumcatu.

Hanya 58 dari 8.000 kota di Italia yang memiliki ruang khusus untuk Muslim di dalam kuburan mereka.

Namun, bahkan ketika ruang tersedia, terbatas dan sering gagal memenuhi permintaan, yang meningkat secara dramatis pada paruh pertama tahun 2020 di tengah pandemi coronavirus.

Hasilnya adalah kekurangan tempat pemakaman Muslim.

Asosiasi Bengali Roma, dengan sekitar 35.000 anggota, telah mengajukan permohonan untuk crowdfunding dari semua 2,6 juta Muslim yang tinggal di Italia karena ingin kuburan terbuka untuk semua bangsa.

“Sumbangan pertama akan datang. Kami akan membuatnya,” kata Dhuumcatu.

Namun, partai Liga sayap kanan Italia telah menyuarakan penentangannya terhadap proyek Tragliatella.

“Muslim mencoba menggunakan kuburan untuk membangun kebiasaan mereka di daerah tanpa berkonsultasi dengan penduduk setempat. Kami menentang ini, ”kata Senator William De Vecchis.

Antonio Decaro, walikota Bari dan presiden Asosiasi Nasional Komune Italia, mengatakan kepada Arab News: “Saya sepenuhnya memahami daya tarik pemakaman bagi warga Muslim. Saya pikir waktunya telah tiba untuk menemukan solusi. ” – AN

Editor: Uslom

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed