oleh

Penjaga pantai Filipina mencari mayat 14 nelayan yang hilang

TOPIKTERKINI.COM – MANILA: Pencarian 14 orang yang hilang setelah kapal penangkap ikan mereka dan sebuah kapal barang bertabrakan di Filipina telah berubah menjadi operasi pengambilan dengan sedikit harapan untuk menemukan mereka masih hidup, kata penjaga pantai Jumat.

Kapal-kapal itu jatuh Sabtu malam lalu di perairan barat daya Manila, terbalik kapal nelayan Filipina Liberty 5 di lepas pantai provinsi Occidental Mindoro.

Awak kapal kargo yang terdaftar di Hong Kong, MV Vienna Wood, telah ditahan ketika para penyelidik bersiap untuk mengajukan tuntutan pidana atas insiden tersebut.

BACA JUGA: Penjara Filipina membebaskan lebih dari 15.000 tahanan di tengah pandemi

“Ada kemungkinan sangat kecil bahwa kita masih bisa menemukan mereka masih hidup,” kata kepala penjaga pantai Filipina George Ursabia kepada stasiun radio setempat, ketika pencarian bergeser untuk mengambil mayat pria yang hilang dalam dua hari ke depan.

“Akhirnya kita akan menghentikan upaya kita dalam hal ini.”

Pihak berwenang Filipina telah mengerahkan pesawat dan kapal untuk memburu 12 awak Filipina yang hilang dan dua penumpang mereka.

BACA JUGA: Menteri luar negeri Pakistan dinyatakan positif COVID-19

Penjaga pantai awalnya mengatakan arus laut yang kuat mungkin telah menyebabkan tabrakan, tetapi para penyelidik melihat apakah awak kapal kargo juga bersalah.

Penjaga pantai sedang “menyiapkan bukti dan menyelesaikan dakwaan pidana yang akan diajukan terhadap MV Vienna Wood,” kata juru bicara Commodore Armando Balilo.

China menawarkan bantuan dalam pencarian.

BACA JUGA: Pengantin pria meninggal, 111 tamu dinyatakan positif COVID-19 setelah acara pernikahan

Filipina memiliki catatan keselamatan pengiriman yang buruk, dengan skor meninggal dalam kecelakaan di laut setiap tahun, biasanya di atas kapal kayu yang dikuliti yang memindahkan orang dari satu pulau kecil ke pulau lain.

Komentar

News Feed