oleh

Percepat pembicaraan damai, Presiden Afghanistan memerintahkan pembebasan 500 tahanan Taliban

TOPIKTERKINI.COM – KABUL: Presiden Afghanistan Ashraf Ghani pada hari Jumat memerintahkan pembebasan 500 tahanan Taliban sebagai bagian dari gencatan senjata baru yang dapat menyebabkan pembicaraan damai yang tertunda lama.

Ghani mengatakan gerilyawan akan dibebaskan selama liburan Idul Adha, yang dimulai Jumat dan telah memicu gencatan senjata nasional selama tiga hari.

Pembebasan itu akan melengkapi janji pemerintah untuk membebaskan 5.000 pejuang Taliban sebagaimana diuraikan dalam kesepakatan yang ditandatangani para pemberontak dengan Washington, katanya.

“Untuk menunjukkan itikad baik dan mempercepat pembicaraan damai, kami akan membebaskan 500 tahanan Taliban sebagai tanggapan atas pengumuman gencatan senjata tiga hari kelompok itu,” kata Ghani dalam pidato lebaran.

Namun, 500 narapidana tidak ada dalam daftar asli 5.000 yang diminta oleh Taliban.
Otoritas Kabul telah membebaskan 4.600 dari tahanan itu tetapi ragu-ragu tentang pembebasan 400 final, menganggap mereka terlalu berbahaya.

“Saya tidak punya hak untuk memutuskan pembebasan 400 tahanan Taliban yang dituduh melakukan kejahatan serius,” kata Ghani, seraya menambahkan bahwa pertemuan para tetua Afghanistan akan memutuskan nasib mereka.

Taliban, yang bersikeras membebaskan 400 militan itu, tidak segera berkomentar.

Kesepakatan AS-Taliban yang ditandatangani pada Februari menetapkan bahwa Kabul akan membebaskan 5.000 gerilyawan dengan imbalan 1.000 pasukan pemerintah yang ditawan oleh kelompok militan.

Kamis malam, Taliban mengklaim telah menyelesaikan pembebasan 1.000 tahanan pemerintah.

Pertukaran tahanan yang diperdebatkan adalah prasyarat utama untuk pembicaraan damai.
Baik Ghani dan Taliban mengisyaratkan minggu ini bahwa mereka siap untuk mengadakan pembicaraan setelah Idul Fitri, asalkan pertukaran tahanan selesai. – AN

Editor: Uslom

Komentar

News Feed