oleh

Anak-anak berjalan kembali ke sekolah di Gaza setelah lima bulan ditutup

TOPIKTERKINI.COM – JALUR GAZA | Ratusan ribu anak berjalan melalui jalan-jalan di Jalur Gaza pada hari Sabtu untuk kembali ke kelas setelah lima bulan ditutup – meskipun pihak berwenang mengatakan mereka siap untuk menutup sekolah lagi jika kasus virus corona meningkat.

Murid berbaur dengan bebas sebelum menuju ke taman bermain untuk absen dan masuk ke ruang kelas. Di salah satu sekolah di kamp pengungsian Jabalia bagian utara, para guru yang memakai masker wajah menyambut anak-anak dan menawarkan untuk membersihkan tangan mereka.

Gaza, sebagian besar terputus dari dunia oleh blokade yang dipimpin Israel, belum mencatat kasus COVID-19 di kota-kota dan kamp-kamp pengungsi tempat sekitar dua juta warga Palestina tinggal.

Hanya 78 infeksi dan satu kematian yang tercatat di pusat karantina. Namun, karena khawatir wabah apa pun akan membanjiri sistem kesehatan, kementerian pendidikan yang dikelola kelompok Islam Hamas menutup sekolah pada Maret dan siswa menyelesaikan sisa tahun ajaran secara online.

“Kami ingin semua orang menyadari bahwa pendidikan di tengah pandemi korona berbeda, dan hal-hal tidak berjalan seperti biasanya,” kata Farid Abu-Athra, seorang pejabat pendidikan di Badan Bantuan dan Pekerjaan PBB (UNRWA) di Gaza.

“Sejauh ini di Gaza situasinya lebih baik, dan itu memungkinkan kami untuk membuka sekolah secara normal,” katanya kepada Reuters.

Petugas kesehatan akan membersihkan 751 sekolah di Gaza dua kali sehari, kata para pejabat. Anak-anak tidak harus memakai masker tetapi harus membawa bekal sendiri dan dilarang istirahat di luar ruangan.

Rencana sudah ada untuk menghentikan kelas jika virus menyebar ke kota-kota padat penduduk di Gaza, kata Abu-Athra.
Sekitar 40 km (25 mil) jauhnya di Tepi Barat yang diduduki Israel, yang telah melaporkan lonjakan kasus COVID-19, kelas sekolah menengah dimulai minggu ini tetapi sekolah dasar tetap ditutup.

Pejabat kesehatan Tepi Barat telah melaporkan 94 kematian dan 13.600 kasus, sebagian besar terjadi dalam dua bulan terakhir. (AN)

Editor: Uslom

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed