oleh

Pengawas PBB mengkonfirmasi pelanggaran Iran atas kesepakatan nuklir

TOPIKTERKINI.COM – BERLIN: Badan pengawas atom Perserikatan Bangsa-Bangsa mengkonfirmasi Kamis bahwa Iran telah memberi tahu bahwa negara itu telah mulai memasang peralatan untuk produksi logam uranium, yang akan menjadi pelanggaran lain dari kesepakatan nuklir penting dengan kekuatan dunia.

Iran mempertahankan rencananya untuk melakukan penelitian dan pengembangan pada produksi logam uranium sebagai bagian dari “tujuan yang dinyatakan untuk merancang jenis bahan bakar yang lebih baik,” kata Badan Energi Atom Internasional yang berbasis di Wina.

Logam uranium juga dapat digunakan untuk bom nuklir, dan penelitian tentang produksinya secara khusus dilarang dalam apa yang disebut Rencana Aksi Komprehensif Bersama yang ditandatangani dengan kekuatan dunia pada tahun 2015.

Tujuan akhir dari kesepakatan itu adalah untuk mencegah Iran mengembangkan bom nuklir, sesuatu yang menurut Iran tidak ingin dilakukannya. Iran sekarang memiliki cukup uranium yang diperkaya untuk membuat bom, tetapi tidak mendekati jumlah yang dimilikinya sebelum kesepakatan nuklir ditandatangani.

Inspektur IAEA mengunjungi pabrik Isfahan di mana Iran telah mengatakan rencananya untuk melakukan penelitian pada 10 Januari, dan para pejabat diberitahu oleh Teheran pada 13 Januari bahwa “modifikasi dan pemasangan peralatan yang relevan untuk kegiatan R&D tersebut telah dimulai, Kata agen itu.

Duta Besar Iran untuk IAEA, Kazem Gharibabadi, mengulangi hal itu dalam sebuah tweet pada hari Rabu, menambahkan bahwa “uranium alami akan digunakan untuk memproduksi logam uranium pada tahap pertama.”
Dia mengatakan kepada kantor berita resmi Iran IRNA bahwa langkah tersebut akan mengangkat Iran ke tingkat “negara-negara progresif dalam produksi bahan bakar baru.”

Itu adalah yang terbaru dari serangkaian pelanggaran JCPOA yang telah dilakukan Iran sejak Presiden Donald Trump menarik Amerika Serikat secara sepihak dari kesepakatan pada 2018, dengan mengatakan itu perlu dinegosiasikan ulang.

Teheran telah menggunakan pelanggaran untuk menekan penandatangan lainnya – Inggris, Prancis, Jerman, China dan Rusia – untuk memberikan lebih banyak insentif kepada Iran untuk mengimbangi sanksi Amerika yang melumpuhkan yang diberlakukan kembali setelah AS keluar dari kesepakatan.

Presiden terpilih Joe Biden, yang menjadi wakil presiden ketika JCPOA dinegosiasikan, mengatakan dia berharap untuk mengembalikan AS ke kesepakatan itu.

Inggris, Prancis dan Jerman mengatakan pekan lalu, bagaimanapun, bahwa Iran “berisiko membahayakan” peluang diplomasi dengan Washington setelah Teheran mengumumkan pelanggaran lain – bahwa Iran mulai memperkaya uranium hingga kemurnian 20%, sebuah langkah teknis menjauh dari tingkat tingkat senjata. 90%.

Para menteri luar negeri dari tiga negara Eropa mengatakan dalam pernyataan bersama bahwa aktivitas Iran “tidak memiliki pembenaran sipil yang kredibel.” Mereka mengatakan pengayaan adalah pelanggaran yang jelas dari kesepakatan dan “semakin mengosongkan kesepakatan.”

Kementerian Luar Negeri Jerman belum memberikan komentar segera pada Kamis, tetapi pengumuman tentang produksi logam uranium sekarang semakin memperumit upaya untuk mendapatkan kembali Washington.
Mereka yang bekerja untuk menyelamatkan kesepakatan juga mencatat bahwa meskipun ada pelanggaran, Iran terus mengizinkan pengawas untuk mengakses semua situs di negara itu. – AN

Editor: Erank

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed