oleh

Pakistan akan melarang pesta agama setelah protes mematikan

ISLAMABAD, KARACHI: Pemerintah Pakistan pada hari Rabu mengatakan telah mengirim proposal kepada Kabinet federal untuk memberlakukan larangan terhadap partai agama Tehreek-e-Labaik Pakistan (TLP) karena membunuh dua polisi, menyerang pasukan penegak hukum dan mengganggu kehidupan publik melalui protes nasional.

Demonstrasi meletus di kota-kota besar Pakistan dan dengan cepat berubah menjadi kekerasan setelah Saad Rizvi, kepala TLP, ditangkap pada hari Senin.

Berbicara dalam konferensi pers, Menteri Dalam Negeri Sheikh Rashid Ahmed mengatakan bahwa pengunjuk rasa telah membunuh dua polisi dan melukai 340 lainnya selama serangan kekerasan terhadap pasukan penegak hukum.

“Kami telah memutuskan untuk memberlakukan larangan TLP,” katanya. “Sebuah file (untuk tujuan tersebut) sedang dikirim ke Kabinet federal untuk persetujuan resmi.”

“Personel polisi yang diculik (oleh para pengunjuk rasa) juga telah menghubungi kembali ke kantor polisi masing-masing,” katanya, seraya menambahkan bahwa para demonstran telah memblokir ambulans dan menghalangi pasokan oksigen ke rumah sakit ketika gelombang ketiga virus corona melanda negara itu. .

Menteri juga mengesampingkan negosiasi dengan para pengunjuk rasa dan mengatakan tuntutan mereka tidak akan dipenuhi.

Pada hari Minggu, sehari sebelum penangkapannya, kepala TLP Rizvi mengancam pemerintah dengan protes jika tidak mengusir utusan Prancis ke Islamabad atas karikatur menghujat Nabi Muhammad. Rizvi telah meminta pemerintah untuk menghormati apa yang dia katakan sebagai komitmen yang dibuat kepada partainya pada bulan Februari untuk mengusir utusan Prancis sebelum 20 April atas publikasi penggambaran Nabi di Prancis, yang membuat marah umat Islam di seluruh dunia.

Pemerintah Perdana Menteri Imran Khan mengatakan bahwa mereka hanya berkomitmen untuk memperdebatkan masalah tersebut di parlemen.

Menteri dalam negeri memberi selamat kepada petugas penegak hukum karena membersihkan semua jalan yang diblokir, termasuk jalan raya, dalam delapan hingga 10 jam.

“Mereka (para pengunjuk rasa) telah dipersiapkan dengan baik dan ingin mencapai Islamabad dengan biaya berapa pun,” kata Ahmed, menambahkan bahwa pemerintah telah mencoba yang terbaik untuk menyelesaikan masalah melalui negosiasi, tetapi gagal meyakinkan para pemimpin TLP.

“Kami melarang mereka bukan karena alasan politik, tetapi karena karakter mereka,” katanya, menambahkan bahwa jika pemerintah memenuhi tuntutan TLP, itu akan mengirimkan sinyal kepada dunia bahwa Pakistan adalah “negara ekstremis.”

Sebelumnya pada hari itu, menteri dalam negeri mengatakan saat memimpin pertemuan untuk meninjau kekerasan: “Surat perintah negara harus dijamin dengan biaya berapa pun.”

Menteri Hukum dan juru bicara pemerintah Sindh, Murtaza Waha, mengatakan bahwa 254 orang telah ditangkap dan ditahan di provinsi itu sejak Senin.

Dia mengatakan kepada Arab News: “254 telah ditangkap dan ditahan sedangkan 15 FIR (laporan polisi) telah terdaftar.”

Taliban Pakistan keluar untuk mendukung TLP

Sementara itu, Taliban Pakistan keluar untuk mendukung pengunjuk rasa TLP, memberi selamat kepada mereka karena telah melakukan perlawanan terhadap pasukan keamanan.

“(Kami) membayar mereka (TLP) atas keberanian mereka dan menunjukkan organisasi militer tempat mereka,” kata Taliban dalam sebuah pernyataan. “Kami meyakinkan mereka bahwa kami akan membuat mereka (pemerintah) bertanggung jawab atas setiap tetes darah para martir,” tambah mereka, mengacu pada klaim TLP bahwa para pendukungnya telah terbunuh dalam bentrokan dengan pihak berwenang.

Taliban Pakistan, entitas yang berbeda dari Taliban Afghanistan dan berjuang untuk menggulingkan pemerintah Pakistan, adalah payung dari kelompok militan Tehrik-e-Taliban Pakistan (TTP), yang telah pecah menjadi banyak divisi.

Ditunjuk sebagai kelompok teroris oleh AS, TTP telah berantakan dalam beberapa tahun terakhir, terutama setelah beberapa pemimpin puncaknya terbunuh oleh serangan pesawat tak berawak AS di kedua sisi perbatasan Pakistan-Afghanistan, memaksa anggotanya berlindung di Afghanistan atau melarikan diri. ke perkotaan Pakistan.

“Kami ingin mengingatkan mereka (TLP) bahwa pemerintah dan lembaga keamanan selalu tidak dapat dipercaya, pelanggar janji dan pembohong sehingga mereka tidak boleh dipercaya dan upaya militer adalah satu-satunya solusi untuk masalah ini,” kata pernyataan Taliban.

Dalam konferensi pers pada Selasa malam, menteri sains dan teknologi Chaudhry Fawad Hussain mengatakan: “Tidak ada kelompok atau partai yang harus berpikir untuk mendikte pemerintah atau negara. . . Jika suatu negara mengizinkan ini, maka itu akan hancur dan akan ada kekacauan. ”

Dalam sebuah pernyataan yang dirilis pada Selasa sore, TLP mengatakan kepada pemerintah: “Anda harus mengusir duta besar Prancis dengan segala cara. . . Negara akan tetap macet sampai duta besar Prancis diusir. ”

Dalam pernyataan terpisah, TLP mengatakan protes akan terus berlanjut hingga Rizvi dibebaskan.

PROTESTER BERSENJATA

Pada hari Selasa, pemerintah Punjab mengatakan bahwa pasukan Penjaga Pakistan (Punjab) “diperlukan dengan segera sampai permintaan pencabutan permintaan”.

Penjaga hutan dikerahkan di kota-kota Rahim Yar Khan, Sheikhupura, Chakwal dan Gujranwala, kata surat edaran itu.

Juru bicara kepolisian Lahore, Rana Arif, mengatakan kepada surat kabar harian Dawn bahwa pengunjuk rasa telah memukuli seorang polisi hingga tewas di daerah Shahdara Lahore pada hari Selasa, akibatnya kasus polisi telah didaftarkan terhadap para pemimpin dan pendukung TLP. Polisi juga telah mendaftarkan kasus terhadap Rizvi terkait terorisme dan dakwaan lainnya, kata Arif.

“Lebih dari 300 polisi di Punjab, termasuk 97 di Lahore, menderita luka-luka, banyak di antaranya serius, setelah pengunjuk rasa yang kejam menyerang mereka dengan pentungan, batu bata dan senjata api,” lapor Dawn. Petugas polisi distrik Gujrat dan wakil pengawas polisi Kharian termasuk di antara yang terluka.

“Ratusan pengunjuk rasa dan polisi terluka dan ribuan aktivis dan pendukung TLP ditangkap dan ditahan karena menyerang personel penegakan hukum dan memblokir jalan utama dan jalan raya,” tambah Dawn, mengatakan empat orang, termasuk seorang polisi, telah tewas.

Polisi mengatakan bahwa empat polisi telah ditembak oleh demonstran TLP yang bersenjata, dan penggunaan senjata api oleh para demonstran mengejutkan lembaga penegak hukum.

“Di Lahore saja, empat polisi ditembak dan dilukai oleh orang-orang bersenjata TLP di daerah Shahpur Kanjran. Demikian pula, dua polisi ditembak dan terluka di Faisalabad, ”lapor Dawn. Ia menambahkan: “Dua klip video dari Lahore dalam hal ini menunjukkan polisi, Imran dan Aslam, dilarikan ke rumah sakit dengan luka tembak. Dalam klip video lain, seorang polisi yang sedang bertugas terlihat meminta bantuan untuk mengirim lebih banyak pasukan, mengatakan mereka diserang bersenjata oleh pengunjuk rasa di Shahpur Kanjran. ”

“Orang-orang bersenjata TLP menembaki polisi dan empat polisi kami terluka,” kata Lahore DIG (operasi) Sajid Kiani kepada wartawan pada Selasa malam.

Di bawah perintah tetap, katanya, polisi tak bersenjata telah dikerahkan dan hanya diizinkan menggunakan perlengkapan anti huru-hara terhadap pengunjuk rasa. “Tapi kami terkejut bahwa orang-orang TLP menggunakan senjata untuk melawan pasukan anti huru-hara,” kata Kiani.

Memberikan satu contoh, Kiani mengatakan bahwa ketika polisi mencapai Shahpur Kanjran untuk membersihkan jalan raya nasional, pengumuman dibuat di masjid terdekat yang mendesak pengikut TLP untuk menghadapi polisi.

“Dalam 10 menit, sekitar 200 orang bergabung dengan mereka yang sudah hadir dan menyerang polisi,” katanya, seraya menambahkan bahwa polisi Lahore telah mengajukan 19 kasus terhadap pengunjuk rasa dan membersihkan wilayah Shahdara, Koloni Imamia, Thokar Niaz Baig, Babu Sabu dan beberapa bagian dari Ring Road pada Selasa malam.

Polisi juga melakukan operasi di daerah Chungi Amar Sidhu untuk menyelamatkan Model Town SP (operasi) Dost Mohammad Khosa dan lima polisi lainnya dari pengunjuk rasa yang menyandera mereka di sebuah stasiun jaringan listrik.

Daerah Shahdara dan Thokar di Lahore juga berubah menjadi medan perang setelah ratusan pendukung TLP menyandera beberapa polisi.

Di Shahdara, seorang polisi tewas karena cedera kepala dan dada setelah pengunjuk rasa menyiksanya dengan pentungan, kata polisi.

Polisi mengatakan bahwa aktivis TLP telah menduduki dan memblokir 22 jalan utama, persimpangan dan area di Lahore, sementara laporan kekerasan juga datang dari Faisalabad, Sheikhupura, Rahim Yar Khan, Sahiwal dan Gujrat.

Laporan dari bagian lain Punjab menunjukkan bahwa pendukung TLP telah menduduki lebih dari 100 titik, jalan, dan persimpangan utama dari berbagai kota di provinsi tersebut.

Lebih dari 1.400 aktivis TLP telah ditangkap di seluruh Punjab, seorang juru bicara polisi Punjab mengatakan kepada Dawn, mengatakan polisi telah melancarkan operasi besar, membersihkan hampir 60 jalan dan daerah, dan mendaftarkan beberapa kasus polisi terhadap pendukung, perwakilan dan pemimpin TLP.

Berbicara kepada Arab News, Muhammad Ali, juru bicara TLP di Karachi, mengatakan bahwa setidaknya enam pekerja partai telah tewas dan sejumlah besar terluka setelah ditembaki oleh lembaga penegak hukum. Sumber rumah sakit dan penyelamat hanya mengkonfirmasi dua kematian.

Dalam pernyataan yang dirilis pada hari Selasa, TLP mengatakan tujuh pendukungnya telah dibunuh oleh polisi, tetapi angka tersebut tidak dapat diverifikasi secara independen.

SEJARAH PROTES

Saad Rizvi menjadi pemimpin partai Tehreek-e-Labiak Pakistan pada November tahun lalu setelah kematian mendadak ayahnya, Khadim Hussein Rizvi.

Tehreek-e-Labiak dan partai-partai agama lainnya mengecam Presiden Prancis Emmanuel Macron sejak Oktober tahun lalu, dengan mengatakan dia berusaha membela karikatur Nabi Muhammad sebagai kebebasan berekspresi.

Komentar Macron muncul setelah seorang pemuda Muslim memenggal kepala seorang guru sekolah Prancis yang telah memperlihatkan karikatur Nabi Muhammad di kelas. Gambar-gambar itu telah diterbitkan ulang oleh majalah satir Charlie Hebdo untuk menandai pembukaan persidangan atas serangan mematikan tahun 2015 terhadap publikasi karikatur asli. Itu membuat marah banyak Muslim di Pakistan dan di tempat lain yang percaya penggambaran itu menghujat.

Partai Rizvi menjadi terkenal dalam pemilihan federal Pakistan 2018, berkampanye untuk membela undang-undang penistaan ​​agama di negara itu, yang menyerukan hukuman mati bagi siapa saja yang menghina Islam. Ia juga memiliki sejarah melakukan protes dan aksi duduk untuk menekan pemerintah agar menerima tuntutannya.

Pada November 2017, pengikut Rizvi melakukan protes dan aksi duduk selama 21 hari setelah referensi tentang kesucian Nabi Muhammad dihapus dari teks formulir pemerintahan. – AN

Editor: Erank

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed