oleh

Empat tentara Ethiopia dihukum karena kejahatan terhadap warga sipil di Tigray

TOPIKTERKINI.COM – NAIROBI: Tiga tentara Ethiopia telah dihukum karena pemerkosaan dan satu membunuh seorang warga sipil di wilayah Tigray, Ethiopia, kata pemerintah pada hari Jumat, pernyataan publik pertama bahwa tentara telah dinyatakan bersalah atas kejahatan terhadap warga sipil dalam konflik tersebut.

Dua puluh delapan tentara lagi diadili karena membunuh warga sipil dan 25 karena tindakan kekerasan seksual dan pemerkosaan, kata pernyataan dari kantor jaksa agung.

Awol Sultan, juru bicara kejaksaan, tidak bisa segera dihubungi untuk dimintai keterangan lebih lanjut atau apakah catatan itu akan diumumkan. Begitu pula juru bicara militer Jenderal Mohammed Tessema.

Pemerintah Ethiopia semakin mendapat tekanan untuk menunjukkan akuntabilitas karena laporan kekejaman di Tigray meningkat.
UE telah menangguhkan pembayaran dukungan anggaran di tengah laporan pemerkosaan geng brutal, pembunuhan massal warga sipil dan penjarahan yang meluas di wilayah utara.

Konflik meletus lebih dari enam bulan lalu antara pemerintah federal dan Front Pembebasan Rakyat Tigray (TPLF), partai politik yang sebelumnya memerintah Tigray. Beberapa hari setelah pertempuran dimulai, pasukan dari wilayah tetangga Amhara di selatan dan Eritrea di utara mengirim pasukan untuk mendukung tentara Ethiopia.

PBB mengatakan bahwa kejahatan perang mungkin telah dilakukan oleh semua pihak yang terlibat konflik.

Jaksa militer dan federal Ethiopia juga sedang menyelidiki kasus dugaan kejahatan lainnya, termasuk di kota Axum, kata pernyataan itu.

Pada Februari, Amnesty International mengatakan pasukan Eritrea membunuh ratusan warga sipil Tigrayan di sana dari 28-29 November dan menggambarkan insiden itu sebagai potensi kejahatan terhadap kemanusiaan.

“Penyelidikan menunjukkan bahwa total 110 warga sipil telah tewas pada tanggal-tanggal ini oleh pasukan Eritrea” di Axum, kata pernyataan pemerintah, termasuk 40 orang yang tewas dalam penggerebekan rumah.

Pernyataan itu berbeda tajam dari pernyataan awal bulan ini tentang pembunuhan Axum.

Pada 10 Mei, kantor kejaksaan mengatakan bukti awal menunjukkan 93 orang terbunuh dan bahwa “sebagian besar” adalah pejuang TPLF yang tidak berseragam.

Pernyataan hari Jumat, bagaimanapun, hanya mencatat bahwa “beberapa dari individu ini mungkin adalah kombatan tidak tetap.”

Tersangka dalam penyelidikan Axum yang sedang berlangsung akan segera diidentifikasi, kata pernyataan itu, tanpa memberikan rincian tentang tingkat kerja sama dari militer Eritrea, yang pasukannya dituduh melakukan pembunuhan.

Baik Ethiopia dan Eritrea membantah kehadiran Eritrea di Tigray selama berbulan-bulan meskipun ada lusinan saksi mata.

Menteri Luar Negeri Eritrea Osman Saleh menolak untuk mengomentari temuan laporan tersebut atau apakah Eritrea memiliki rencana untuk memulai penyelidikannya sendiri atas kemungkinan kesalahan yang dilakukan oleh tentaranya.

Bulan lalu, Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken mengatakan pasukan Eritrea melakukan pelanggaran hak asasi manusia di Tigray dan mendesak Perdana Menteri Ethiopia Abiy Ahmed untuk mendorong penarikan mereka. – AN

Editor: Erank

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed