oleh

Kehadiran TV Digital Mesti Mampu Dimanfaatkan Para Dai

Topikterkini.com-Makassar: Kegiatan “Sosialisasi Sambut Analog Switch Off (ASO) Tahap I di Sulawesi Selatan”, berlangsung di Hotel WThree Premier, Jalan La Galigo, Makassar, Selasa, (22/03/2022).

Dihadiri Ketua Majelis Ulama Indonesia (MUI) Sulawesi Selatan, Anregurutta Prof. Dr. KH. Najamuddin Abduh Safa, MA, Ketua Komisi Penyiaran Indonesia Daerah (KPID) Sulsel, M Hasrul Hasan, SE, MM, Dr Firdaus Muhammad, Ketua Komisi Infokom MUI Sulsel, Rusdin Tompo, Ketua KPID Sulsel, periode 2011-2014, A Muhammad Ilham, komisioner KPID Sulsel, dengan moderator Abdi Rahmat, Wakil Ketua KPID Sulsel dan peserta lainnya.

Sebelum sosialisasi, diadakan penandatangan MoU antara MUI Sulsel dan KPID Sulsel.

Kehadiran TV Digital Mesti Mampu Dimanfaatkan Para DaiKetua Majelis Ulama Indonesia (MUI) Sulawesi Selatan, Anregurutta Prof. Dr. KH. Najamuddin Abduh Safa, MA, mengatakan kehadiran televisi digital mestinya mampu memberikan kemanfaatan bagi umat dan masyarakat pada umumnya. Sekaligus perlu dilakukan antisipasi dampak negatif siaran. Apalagi transisi televisi analog ke televisi digital terjadi masih dalam suasana Ramadan, yakni pada tanggal 30 April 2022.

“Perlu sosialisasi agar peserta yang terdiri dari para dai dan mahasiswa ini memahami kebijakan terkait ASO,” harap Najamuddin Abduh Safa.

Berdasarkan Permen Kominfo RI Nomor 11 Tahun 2021 tentang Perubahan Atas Permen Kominfo RI Nomor 6 Tahun 2021 tentang Penyuaran, diatur bahwa kabupaten/kota di Sulsel memiliki 3 tahapan penghentian siaran analog (ASO).

Tahap I ASO meliputi Makassar, Gowa, Takalar, Maros dan Pangkep. Artinya, setelah tanggal 30 April 2022 digitalisasi siaran TV mulai berlaku di daerah-daerah itu. Supaya masyarakat bisa tetap menonton TV maka pesawat TV-nya sudah mesti digital atau bisa ditambahkan perangkat set of box (STB).

Ketua Komisi Penyiaran Indonesia Daerah (KPID) Sulsel, M Hasrul Hasan, SE, MM, saat ini ada 16 stasiun TV, baik itu stasiun TV berjaringan (SSJ), TV lokal maupun Lembaga Penyiaran Publik TVRI. Setelah berlakunya ASO, bisa saja berkembang tiga kali lipat. Karena satu frekuensi dapat dimanfaatkan untuk 6-12 siaran yang kualitas yang lebih jernih dan lebih canggih.

Dr Firdaus Muhammad, Ketua Komisi Infokom MUI Sulsel, mengingatkan agar jangan sampai para dai dan penceramah agama hanya menjadi konsumen media tapi mesti jadi produsen konten.

Dekan Fakultas Dakwah dan Komunikasi (FDK) UIN Alauddin, Makassar, ini minta agar dai jangan gaptek. Materi dakwah yang disampaikan juga mesti bisa menjawab kebutuhan masyarakat. Adanya ASO jadi tantangan dan peluang untuk melakukan digitalisasi dakwah demi menyampaikan amar makruf nahi mungkar.

Menurutnya, ini kesempatan bagi MUI untuk bekerjasama dengan KPID Sulsel dan pemerintah guna mensosialisdikan TV digital. Bila perlu ada pendampingan, supaya kehadiran TV digital dapat dimanfaatkan lebih positif dan sekaligus membentengi masyarakat dari tayangan-tayangan yang negatif.

Memang ada MUI TV lewat kanal YouTube tapi, tambahnya, perlu berkolabirasi dengan media penyiaran. Tokoh agama mesti beradaptasi dengan era digital sebagai sarana dakwah yang bermanfaat bagi masyarakat, supaya masyarakat teredukasi.

Sementara Rusdin Tompo, Ketua KPID Sulsel, periode 2011-2014, menerangkan bahwa penerapan ASO mesti mempertimbangkan berbagai aspek. Ada aspek pemenuhan hak atas informasi, aspek keadilan dan pemerataan dari sisi geografis, terutama untuk masyarakat di daerah 3T. Yakni, terdepan, terluar dan tertinggal.

Selain itu lanjut Rusdin yang dikenal penggiat literasi, ada aspek penghargaan terhadap kearifan dan keberagaman budaya, aspek penguatan nilai-nilai kebangsaan atau nasionalisme, serta aspek perlindungan anak sebagai khalayak khusus. Juga yang tidak kalah pentingnya adalah aspek keberlanjutan industri melalui regulasi dan infrastruktur penyiaran.

Laporan: Rachim Kallo

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.