oleh

Enam tewas, 11 terluka saat rudal Rusia menghantam Lviv Ukraina barat

TOPIKTERKINI.COM – UKRAINA: Enam orang tewas dan 11 terluka, termasuk seorang anak, dalam serangan rudal di kota Lviv, Ukraina barat, Senin pagi, kata gubernur regional Maksym Kozystkiy.

Tiga rudal menghantam fasilitas infrastruktur militer, katanya, sementara satu menghantam fasilitas penggantian ban mobil.
Saksi mata mengatakan beberapa ledakan diyakini disebabkan oleh rudal yang menghantam Lviv saat negara itu bersiap untuk serangan habis-habisan Rusia di timur.

Sementara itu, dua pejuang Inggris yang ditangkap di Ukraina oleh pasukan Rusia muncul di TV pemerintah Rusia pada hari Senin dan meminta untuk ditukar dengan seorang politisi pro-Rusia yang ditahan oleh pihak berwenang Ukraina.

Tidak jelas seberapa bebas kedua pria itu — Shaun Pinner dan Aiden Aslin — dapat berbicara. Keduanya berbicara setelah diminta oleh seorang pria tak dikenal.

Keduanya meminta Perdana Menteri Inggris Boris Johnson untuk membantu membawa mereka pulang dengan imbalan Ukraina membebaskan politisi pro-Rusia Viktor Medvedchuk.

Sementara itu, Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky bersumpah untuk “berjuang sepenuhnya sampai akhir” di Mariupol yang vital secara strategis, di mana kantong perlawanan terakhir yang diketahui dari kota pelabuhan itu bersembunyi di sebuah pabrik baja yang luas yang dipenuhi dengan terowongan.

Lviv dan bagian barat Ukraina lainnya tidak terlalu terpengaruh oleh pertempuran daripada bagian lain negara itu, dan kota itu dianggap sebagai tempat yang relatif aman.

Walikota Lviv Andriy Sadovyi mengatakan di Facebook bahwa lima rudal menghantam kota dan bahwa layanan darurat menanggapi ledakan tersebut. Dia mengatakan rincian lebih lanjut akan menyusul.

Dengan rudal dan roket yang menghantam berbagai bagian negara, Zelensky menuduh tentara Rusia melakukan penyiksaan dan penculikan di daerah yang mereka kuasai.

Pemerintah Ukraina telah menghentikan evakuasi kemanusiaan untuk hari kedua, dengan mengatakan pasukan Rusia menargetkan koridor evakuasi sipil.

Wakil Perdana Menteri Iryna Vereshchuk mengatakan Senin bahwa Rusia menembaki dan memblokir rute evakuasi kemanusiaan. Evakuasi kemanusiaan telah berulang kali dihentikan sejak perang dimulai setelah konvoi sipil diserang.

Menurut Vereshchuk, pemerintah telah menegosiasikan perjalanan dari Mariupol dan Berdyansk, di antara kota-kota lain, serta dari wilayah Luhansk. Pemerintah Luhansk mengatakan empat warga sipil yang mencoba melarikan diri dari wilayah itu ditembak mati oleh pasukan Rusia.

Jatuhnya Mariupol, yang telah menjadi puing-puing dalam pengepungan selama tujuh minggu, akan memberikan kemenangan terbesar bagi Moskow dalam perang tersebut. Tetapi beberapa ribu pejuang, menurut perkiraan Rusia, berpegangan pada pabrik baja raksasa Azovstal seluas 11 kilometer persegi (4 mil persegi).

“Kami akan berjuang sampai akhir, untuk menang, dalam perang ini,” Perdana Menteri Ukraina Denys Shmyhal bersumpah pada Minggu di ABC “This Week.” Dia mengatakan Ukraina siap untuk mengakhiri perang melalui diplomasi jika memungkinkan, “tetapi kami tidak memiliki niat untuk menyerah.”

Banyak warga sipil Mariupol, termasuk anak-anak, juga berlindung di pabrik Azovstal, kata Mikhail Vershinin, kepala polisi patroli kota, kepada televisi Mariupol. Dia mengatakan mereka bersembunyi dari penembakan Rusia dan dari tentara Rusia.

Menangkap kota di Laut Azov akan membebaskan pasukan Rusia dari serangan baru untuk menguasai wilayah Donbas di timur industri Ukraina. Rusia juga akan sepenuhnya mengamankan koridor darat ke Semenanjung Krimea, yang direbutnya dari Ukraina pada 2014, merampas pelabuhan utama dan aset industri berharga Ukraina.

Rusia bertekad untuk merebut Donbas, di mana separatis yang didukung Moskow sudah menguasai beberapa wilayah, setelah upayanya untuk merebut ibu kota, Kyiv, gagal.

“Kami melakukan segalanya untuk memastikan pertahanan” Ukraina timur, kata Zelensky dalam pidato malamnya kepada bangsa itu.
Adapun Mariupol yang terkepung, tampaknya hanya ada sedikit harapan untuk penyelamatan militer oleh pasukan Ukraina dalam waktu dekat. Menteri Luar Negeri Dmytro Kuleba mengatakan kepada CBS “Face the Nation” pada hari Minggu bahwa sisa pasukan Ukraina dan warga sipil di sana pada dasarnya telah dikepung. Dia mengatakan mereka “melanjutkan perjuangan mereka,” tetapi kota itu secara efektif tidak ada lagi karena kehancuran besar-besaran.

Pemboman tanpa henti dan pertempuran jalanan di Mariupol telah menewaskan sedikitnya 21.000 orang, menurut perkiraan Ukraina. Sebuah rumah sakit bersalin terkena serangan udara Rusia yang mematikan pada minggu-minggu awal perang, dan sekitar 300 orang dilaporkan tewas dalam pemboman sebuah teater tempat warga sipil berlindung.

Diperkirakan 100.000 orang tetap tinggal di kota dari populasi 450.000 sebelum perang, terperangkap tanpa makanan, air, panas atau listrik.

Rekaman drone yang dibawa oleh kantor berita Rusia RIA-Novosti pada hari Minggu menunjukkan bermil-mil bangunan hancur dan, di pinggiran kota, kompleks baja, dari mana asap membumbung tinggi.

Wakil Menteri Pertahanan Ukraina Hanna Malyar menggambarkan Mariupol sebagai “perisai yang membela Ukraina.”
Pasukan Rusia, sementara itu, melakukan serangan udara di dekat Kyiv dan di tempat lain dalam upaya nyata untuk melemahkan kapasitas militer Ukraina menjelang serangan yang diantisipasi terhadap Donbas.

Setelah tenggelamnya kapal utama Armada Laut Hitam Rusia pekan lalu dalam apa yang dibanggakan oleh Ukraina sebagai serangan rudal, Kremlin telah bersumpah untuk meningkatkan serangan di ibu kota.

Rusia mengatakan hari Minggu bahwa mereka telah menyerang sebuah pabrik amunisi di dekat Kyiv semalam dengan peluru kendali presisi, serangan ketiga dalam beberapa hari. Ledakan juga dilaporkan terjadi di Kramatorsk, kota timur di mana roket awal bulan ini menewaskan sedikitnya 57 orang di stasiun kereta api yang penuh sesak dengan warga sipil yang mencoba mengungsi menjelang serangan Rusia.

Sedikitnya lima orang tewas oleh serangan Rusia di Kharkiv, kota terbesar kedua di Ukraina, pada Minggu, kata pejabat regional. Rentetan itu menghantam gedung-gedung apartemen. Jalan-jalan dipenuhi dengan pecahan kaca dan puing-puing lainnya.

Walikota Kharkiv Igor Terekhov, dalam pidato yang berapi-api menandai Minggu Palma Ortodoks, mengecam pasukan Rusia karena tidak menghentikan kampanye pengeboman pada hari yang begitu sakral.
Zelensky menyebut pemboman di Kharkiv “tidak lain adalah teror yang disengaja.”

Dalam pidato malamnya kepada bangsa, Zelensky juga meminta tanggapan yang lebih kuat terhadap apa yang dia katakan sebagai kebrutalan pasukan Rusia di beberapa bagian selatan Ukraina.

“Kamar penyiksaan dibangun di sana,” katanya. “Mereka menculik perwakilan pemerintah daerah dan siapa pun yang dianggap terlihat oleh masyarakat lokal.”

Dia kembali mendesak dunia untuk mengirim lebih banyak senjata dan menerapkan sanksi yang lebih keras terhadap Moskow.

Malyar, wakil menteri pertahanan Ukraina, mengatakan Rusia menggempur Mariupol dengan serangan udara dan bisa bersiap untuk pendaratan amfibi untuk memperkuat pasukan darat mereka.

Serangan yang menjulang di timur, jika berhasil, akan memberi Presiden Rusia Vladimir Putin kemenangan yang sangat dibutuhkan untuk dijual kepada rakyat Rusia di tengah meningkatnya korban perang dan kesulitan ekonomi yang disebabkan oleh sanksi Barat.

Kanselir Austria Karl Nehammer, yang bertemu dengan Putin di Moskow pekan lalu—pemimpin Eropa pertama yang melakukannya sejak invasi 24 Februari—mengatakan bahwa presiden Rusia “dalam logika perangnya sendiri” di Ukraina. Dalam sebuah wawancara di “Meet the Press” NBC, Nehammer mengatakan dia pikir Putin percaya dia memenangkan perang, dan “kita harus melihat ke matanya dan kita harus menghadapinya dengan itu, apa yang kita lihat di Ukraina.”

Zelensky juga menandai Paskah pada hari Minggu, dengan mengatakan di Twitter: “Kebangkitan Tuhan adalah kesaksian atas kemenangan hidup atas kematian, kebaikan atas kejahatan.”

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.