oleh

Pembicaraan Gedung Putih: Media Sosial Raksasa Membahas Kontraterorisme

TOPIKterkini.com, WASHINGTON: Pejabat Gedung Putih dan perusahaan media sosial besar baru-baru ini bertemu untuk membicarakan cara mengekang ekstremisme online setelah dua penembakan massal yang menewaskan 31 orang di Texas dan Ohio baru-baru ini. Setelah penembakan, Presiden AS Donald Trump menyalahkan di internet dan media sosial karena menyediakan tempat “untuk meradikalisasi pikiran yang terganggu” dan menyerukan Departemen Kehakiman untuk bekerja dengan perusahaan “untuk mengembangkan alat yang dapat mendeteksi penembak massal sebelum mereka menyerang.”

Perusahaan-perusahaan media sosial semakin mendapat sorotan sejak seorang supremasi kulit putih menyiarkan serangan mematikan di Christchurch, Selandia Baru, secara online. Tetapi para ahli penegakan hukum mengatakan mengidentifikasi dan menghentikan para ekstremis online lebih mudah dikatakan, dilakukan, diberikan perlindungan kebebasan berbicara dan masalah sensor.

Gedung Putih menolak mengomentari siapa yang mengambil bagian atau memimpin pertemuan tertutup itu.
Trump tidak hadir, setelah melakukan perjalanan ke New York untuk penggalangan dana menjelang liburan yang direncanakan di lapangan golfnya di New Jersey.

“Pembicaraan difokuskan pada bagaimana teknologi dapat dimanfaatkan untuk mengidentifikasi potensi ancaman, untuk memberikan bantuan kepada individu yang menunjukkan perilaku yang berpotensi kekerasan dan untuk memerangi teror domestik,” kata juru bicara Gedung Putih Judd Deere dalam sebuah pernyataan.

“Kami mendesak perusahaan internet dan media sosial untuk melanjutkan upaya mereka dalam mengatasi ekstremisme kekerasan dan membantu individu yang berisiko, dan melakukannya tanpa mengurangi kebebasan berbicara,” kata Deere.

The Washington Post melaporkan bahwa Google, Microsoft, Facebook, Twitter, dan Reddit diundang ke pertemuan tersebut.

“Kami mendesak perusahaan internet dan media sosial untuk melanjutkan upaya mereka dalam mengatasi ekstremisme kekerasan dan membantu individu yang berisiko, dan melakukannya tanpa mengorbankan kebebasan berbicara”.

Judd Deere, juru bicara Gedung Putih

Seperti yang dilansir dari arabnews.com, Kelompok lobi mereka, Asosiasi Internet, mengatakan pertemuan itu produktif dan bahwa perusahaan berbicara tentang bagaimana mereka memerangi ekstremisme online.

Perusahaan “merinci upaya ekstensif mereka menggunakan alat otomatis dan ulasan manusia untuk menemukan dan mencegah penyebaran konten kebencian, kekerasan, dan ekstremis di platform mereka,” kata Ketua Asosiasi Internet Cxecutive Michael Beckerman.

Komite Keamanan Dalam Negeri Dewan Perwakilan Rakyat baru-baru ini menghubungi pemilik papan pesan online 8chan, seorang Amerika yang tinggal di Filipina, untuk bersaksi tentang upaya situs tersebut untuk menangani “konten ekstremis.” Pihak berwenang telah mengutip sebuah manifesto anti-imigran yang panjang, tampaknya diposting. pada 8chan oleh tersangka dalam pembunuhan El Paso, sebagai bukti motif rasial.

Menjelang perjalanannya, Presiden Trump mengatakan perusahaan media sosial akan datang ke Gedung Putih pada hari Jumat.
Namun dia memfokuskan komentarnya pada keluhan bahwa platform online menekan suara konservatif.

(HP)

Loading...

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed