Ibukota India untuk sementara membatasi mobil untuk mengekang polusi

oleh -
Ibukota India untuk sementara membatasi mobil untuk mengekang polusi

TOPIKTERKINI.COM – NEW DELHI: Pemerintah India pada hari Jumat mengumumkan rencana untuk membatasi pergerakan mobil pribadi di ibu kota selama hampir dua minggu setelah sebuah festival besar Hindu yang menampilkan kembang api yang menyelimuti daerah itu dengan asap dan debu beracun.

Mobil pribadi yang menggunakan bahan bakar bensin dan diesel akan diizinkan di New Delhi hanya pada hari-hari alternatif dari 4 hingga 15 November tergantung pada apakah mereka memiliki plat nomor genap atau ganjil, kata menteri negara bagian New Delhi Arvind Kejriwal.

Dia mengatakan kepada wartawan bahwa pembatasan serupa pada tahun 2016 mengurangi polusi udara hingga 13 persen.

Kejriwal juga mengumumkan rencana untuk menyapu jalan secara mekanis, menanam pohon dan mengendalikan polusi di 12 titik panas di kota tersebut. Pemerintah negara bagian akan menjual masker N-95 bersertifikat pemerintah yang menyaring setidaknya 95 persen debu di udara.

Kejriwal menghimbau agar orang tidak menyalakan petasan saat festival Diwali pada 27 Oktober untuk mencegah asap menumpuk di udara.

Data Organisasi Kesehatan Dunia yang dirilis tahun lalu memberi India perbedaan yang meragukan memiliki 10 kota paling tercemar di dunia.

Polusi udara umumnya memuncak mulai 1 November dengan asap beracun dari pembakaran ladang pertanian di negara bagian sebelah utara, Haryana dan Punjab, berhembus karena perubahan arah angin.

Tahun lalu, pemerintah New Delhi memerintahkan petugas pemadam kebakaran untuk memercikkan air dari gedung-gedung tinggi untuk menimbun debu, menghentikan kebakaran sampah dan memerintahkan pembangun untuk menutup lokasi konstruksi untuk menghentikan debu yang menyelimuti daerah tersebut karena kualitas udara berbahaya mempengaruhi jutaan orang.

Indeks kualitas udara Delhi umumnya moderat antara Januari dan September. Itu memburuk menjadi sangat miskin dan parah antara Oktober dan Desember, menurut Institut Meteorologi Tropis yang dikelola pemerintah India.

Editor : AsQ

Loading...