oleh

2 Minggu Diguyur Hujan, Timur laut Thailand Terendam Banjir

TOPIKTERKINI.COMBANGKOK: Banjir di timur laut Thailand telah menenggelamkan rumah, jalan, dan jembatan, membuat lebih dari 23.000 orang di tempat penampungan evakuasi, ketika kemarahan meningkat atas respons darurat pemerintah “lambat.

Hujan deras telah melanda negara itu selama dua minggu terakhir, menyebabkan banjir bandang dan tanah longsor di hampir separuh provinsi, masyarakat setempat dievakuasi dari rumah mereka dengan perahu atau rakit darurat.

Sejak 29 Agustus, 32 orang telah terbunuh dalam banjir, kata sebuah pernyataan dari departemen bencana pada hari Sabtu yang juga memberikan jumlah orang yang tinggal di tempat penampungan darurat.

Dua peristiwa cuaca berada di belakang banjir yang meluas, kata departemen itu – Badai Podul dan depresi tropis yang terbentuk di atas Laut Cina Selatan yang disebut Kajiki.

Laporan media lokal dari provinsi Ubon Ratchathani yang paling parah terkena dampak menunjukkan orang-orang mengarungi perairan yang dalam dan penyelamat dengan perahu yang mencoba mengarahkan ternak kerbau ke tempat yang lebih tinggi.

Banjir di provinsi itu, yang berbatasan dengan Laos dan Kamboja, telah diperburuk oleh kenaikan permukaan air di sungai Chi.

“Butuh tiga minggu untuk mengalirkan air banjir” dari 90 persen rumah tangga yang tergenang air, kata gubernur provinsi Sarit Witoon.

“Air sedikit surut sekitar empat sentimeter hari ini dan saya pikir itu akan terus turun,” tambahnya.

Tetapi situasinya sudah “tidak layak” bagi keluarga di rumah satu lantai, kata Pongsak Saiwan, direktur lokal partai oposisi Future Forward.

Akses ke seluruh distrik saat ini terputus karena air banjir, yang sekitar dua meter (6,5 kaki) dalam di kota utama, selain itu tiga jembatan utama “tidak dapat dilalui,” katanya.

“Pemerintah sangat lambat dalam menanggapi situasi sejak banjir dimulai pada awal September,” kata Pongsak kepada media.

Nasib Ubon Ratchathani mulai menjadi tren di Twitter minggu ini dengan tagar #SaveUbon.

Foto udara dari dataran yang dilanda banjir yang diselimuti air sungai berlumpur dibagikan secara luas, juga foto-foto anjing liar yang diselamatkan oleh kapal yang melintas.

Seorang pengguna Twitter membandingkan respons banjir dengan seberapa cepat pemerintah telah memobilisasi dan menyelamatkan 12 anak laki-laki dan pelatih sepak bola mereka dari gua yang tergenang air tahun lalu – sebuah insiden yang melambungkan Thailand ke perhatian internasional.

“Hanya 13 nyawa yang tertahan di gua dan itu sangat heboh dan viral, tapi ini ratusan ribu nyawa,” twit Yosita8051. “Tidak apa-apa.”

Pemimpin junta Thailand yang berubah menjadi perdana menteri Prayut Chan O-Cha tweeted pada hari Sabtu bahwa ia telah mengatakan kepada lembaga-lembaga untuk “mempercepat bantuan” kepada mereka di daerah yang terkena dampak.

Editor : AzQ

Loading...

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed