oleh

Selandia Baru akan bentuk tim untuk mengatasi konten kekerasan dan ekstremisme online

TOPIKTERKINI.COM – SELANDIA BARU: Selandia Baru akan membentuk tim penyelidik yang berdedikasi semata-mata untuk mengatasi ekstremisme online, karena bergerak untuk mengatasi kegagalan yang diekspos oleh pembantaian masjid-masjid Christchurch, Perdana Menteri Jacinda Ardern mengatakan Senin.

Dikutip dari ‘thestar’ bahwa Ardern telah memimpin upaya global untuk memaksa perusahaan-perusahaan teknologi untuk menekan bahan-bahan ekstremis sejak seorang pria bersenjata sendirian membunuh 51 jemaah Muslim pada bulan Maret, yang merupakan bagian dari kekejaman di Facebook.

Namun dia mengatakan serangan itu, yang menargetkan dua masjid di kota Pulau Selatan, juga menunjukkan pemerintahnya sendiri perlu meningkatkan sumber daya untuk mengekang penyebaran kebencian online.

“Kami akan memiliki tim khusus yang fokus pada penargetan dan mengganggu konten ekstremis brutal di saluran digital kami,” katanya.

Ardern mengatakan departemen Dalam Negeri akan merekrut 17 spesialis di bidang investigasi, forensik, dan intelijen untuk fokus pada konten ekstremis daring.

Dalam 24 jam setelah serangan Christchurch, yang diduga dilakukan oleh supremasi kulit putih yang digambarkan sendiri, Facebook telah menghapus 1,5 juta posting video yang disiarkan oleh si pembunuh.

Menteri Dalam Negeri Tracey Martin mengatakan waktu tanggapan dari pihak berwenang perlu lebih baik sehingga materi yang tidak pantas dihapus lebih cepat, dan menolak platform ekstrimis.

“Kemudahan dan kecepatan serangan teroris 15 Maret menyebar secara online menunjukkan bahwa kami perlu meningkatkan sistem kami untuk merespons secepatnya,” katanya.

Ardern mengatakan langkah terbaru ini melengkapi dorongannya untuk membuat raksasa teknologi global lebih bertanggung jawab atas ekstremisme online dan lebih responsif terhadap permintaan untuk menghapusnya, yang ia sebut Christchurch Call.

Perusahaan seperti Facebook, Amazon, Google, Twitter dan Microsoft semuanya telah mendaftar untuk inisiatif ini.

Ardern juga memperketat undang-undang senjata Selandia Baru setelah pembantaian dan membuat tinjauan yudisial mengenai apakah polisi dan dinas intelijen melewatkan tanda-tanda peringatan tentang ancaman yang ditimbulkan oleh ekstrimis sayap kanan.

Pria bersenjata Christchurch, Brenton Tarrant, mengaku tidak bersalah atas 51 tuduhan pembunuhan, 40 percobaan pembunuhan, dan terlibat dalam aksi teroris.

Pengadilannya akan dimulai pada 2 Juni tahun depan di Christchurch. – AFP

Editor: Azqa

Loading...

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed