oleh

Ledakan di Masjid saat Sholat Jumat tewaskan 69 Orang

TOPIKTERKINI.COM – KABUL: Polisi dan penduduk setempat pada hari Sabtu mencari lebih banyak mayat di puing-puing masjid di provinsi Nangarhar timur Afghanistan setelah ledakan bom yang menewaskan sedikitnya 69 orang selama sholat Jumat.

Bahan peledak ditempatkan di dalam masjid di daerah Jawdara, distrik Haska Mena.

Sohrab Qaderi, anggota dewan provinsi Nangarhar, mengatakan masjid dengan kapasitas lebih dari 150 jemaah pada suatu waktu, penuh dengan orang-orang ketika bom meledak.

“Jenazah 69 orang, termasuk anak-anak dan orang tua, telah diserahkan kepada kerabat mereka,” kata Qaderi, seraya menambahkan bahwa lebih banyak mayat mungkin tergeletak di bawah reruntuhan.

Tidak ada kelompok yang mengklaim bertanggung jawab tetapi pemerintah menuduh gerilyawan Taliban, yang berjuang untuk memberlakukan kembali hukum Islam yang ketat setelah mereka digulingkan dari kekuasaan pada tahun 2001 oleh pasukan pimpinan AS.

Suhail Shaheen, juru bicara Taliban, membantah kelompok itu bertanggung jawab. Dalam sebuah tweet, dia mengatakan bahwa saksi serangan mengatakan itu adalah serangan mortir oleh pasukan pemerintah.

Salah satu yang terluka, Gulabistan, 45, mengatakan masjid itu penuh ketika ledakan terjadi.

“imam sudah mulai sholat dan membaca ayat-ayat suci Alquran, ketika ledakan besar terjadi, maka di sekitar saya semuanya menjadi gelap, satu-satunya yang saya ingat adalah suara wanita dan kemudian saya menemukan diri saya di rumah sakit,” kata Gulabistan.

Dia mengatakan telah diberitahu bahwa putranya termasuk di antara yang tewas, sementara saudara lelakinya dan dua keponakannya terluka dan berada di rumah sakit.

Seorang wartawan Reuters melihat 67 kuburan yang baru digali untuk para korban di desa Jawdara.

Duta Besar AS John R Bass, mengatakan dalam sebuah tweet bahwa “membunuh para jamaah yang berkumpul bersama dalam damai adalah tidak masuk akal. Semua warga Afghanistan memiliki hak untuk hidup dan beribadah bersama dengan aman.”

Uni Eropa mengatakan serangan itu bertujuan merusak harapan perdamaian dan rekonsiliasi di Afghanistan.

Pejuang Taliban dan Negara Islam secara aktif beroperasi di beberapa bagian Nangarhar, yang berbatasan dengan Pakistan di timur.

Serangan masjid adalah tindakan kekerasan terbaru di negara itu. Sebuah laporan AS minggu ini mengatakan 4.313 warga sipil tewas dan terluka dalam perang Afghanistan antara Juli dan September.

Editor: Azqayra

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed