oleh

Polisi Menahan 26 Demonstran Anti Pemerintah di Kazakhstan

TOPIKTERKINI.COM – KAZAKHTAN: Polisi menahan lebih dari dua lusin orang pada hari Sabtu di kota-kota utama Kazakhstan karena berpartisipasi dalam protes yang dipanggil oleh kelompok oposisi yang dilarang di mana mereka mengkritik pemerintah dan ekspansi Tiongkok.

Para petugas menahan sekitar selusin orang dan mengangkut mereka ke dalam van polisi di pusat kota terbesar Almaty di Kazakhstan, kata koresponden AFP.

Polisi mengatakan total 26 orang ditangkap di Almaty dan ibu kota Nur-Sultan, 1.000 kilometer (621 mil) di utara.

Seorang warga yang ditahan di Almaty mengatakan kepada wartawan bahwa dia menentang “Sinicization” dan “menentang pabrik-pabrik Cina yang datang ke sini.”

Tetangga China adalah mitra ekonomi utama bagi Kazakhstan yang telah menggambarkan dirinya sebagai “pengikat” dalam proyek perdagangan dan infrastruktur sabuk dan Jalan Beijing senilai triliunan dolar.

Namun ratusan warga Kazakh turun ke jalan dalam beberapa bulan terakhir untuk menyuarakan kekhawatiran investasi Cina di negara kaya minyak itu.

Seorang pengunjuk rasa lain berteriak “Orang tua keluar!” Mengacu pada mantan presiden Kazakhstan Nursultan Nazarbayev yang berusia 79 tahun, yang mengundurkan diri pada bulan Maret tetapi masih secara konstitusional ditunjuk sebagai “Pemimpin Bangsa”.

Protes itu disebut oleh Demokrat Choice of Kazakhstan, sebuah kelompok informal yang dipimpin oleh lawan rezim lama Mukhtar Ablyazov yang diperintah ekstremis oleh pengadilan Kazakhstan tahun lalu.

Ablyazov, mantan bankir buron yang tinggal di Eropa Barat, telah berjanji untuk menggulingkan rezim Nazarbayev dan penggantinya yang dipilih sendiri, Kassym-Jomart Tokayev.

Dia telah memecat Tokayev, seorang diplomat karir berusia 66 tahun, sebagai “furnitur” yang akan digantikan oleh putri Nazarbayev pada waktunya.

Bulan ini Tokayev menandatangani perintah presiden yang mengalokasikan kekuasaan Nazarbayev atas menteri utama dan penunjukan lainnya.

Saat ini semua protes adalah ilegal di Kazakhstan kecuali diizinkan oleh pihak berwenang, yang hampir tidak pernah terjadi dalam kasus protes politik.

Pemerintahan Nazarbayev atas Kazakhstan dimulai ketika itu masih merupakan republik Soviet dan orang kuat itu memimpin partai yang berkuasa di negara itu, Nur Otan dan dewan keamanan nasional yang kuat. (AN)

Editor: AzQ

Loading...

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed