oleh

Kebakaran Kereta Api Tewaskan 74 Penumpang di Pakistan

TOPIKTERKINI.COMPAKISTAN: Kebakaran besar-besaran yang disebabkan oleh kompor gas memasak meletus pada hari Kamis di sebuah kereta api yang bepergian di provinsi Punjab timur Pakistan, menewaskan sedikitnya 74 penumpang, kata para pejabat.

Api meraung melalui gerbong kereta saat kereta mendekati kota Liaquatpur di Punjab, kata mereka, tragedi terakhir yang menimpa sistem kereta api Pakistan yang bobrok, tidak terpelihara, dan tidak dikelola dengan baik.

Orang-orang yang selamat menceritakan kembali pemandangan mengerikan tentang sesama penumpang yang berteriak ketika mereka melompati jendela dan turun dari kereta, nyala api mengepul dari gerbong.

“Kami bisa mendengar orang-orang menangis dan berteriak minta tolong,” kata Chaudhry Shujaat yang naik kereta hanya beberapa jam sebelumnya bersama istri dan dua anaknya. “Kupikir kita akan mati. Mobil berikutnya terbakar. Kami merasa sangat tidak berdaya. ”

Para lelaki melihat kereta yang terbakar setelah tabung gas yang digunakan untuk memasak sarapan meledak (REUTERS)

Wakil Komisaris Jamil Ahmed mengatakan kebakaran terjadi ketika kompor gas meledak saat sarapan sedang disiapkan di atas kapal. Dia menambahkan bahwa jumlah korban tewas telah meningkat sejak pagi hari.
Kaleem Ullah, seorang pejabat dengan layanan darurat distrik, mengatakan dari 43 orang yang terluka, 11 masih dalam kondisi kritis.
Beberapa yang terluka melompat dari kereta – banyak yang tewas – setelah kebakaran terjadi dan sebelum akhirnya berhenti, kata Ahmed.

Petugas pemadam kebakaran bekerja untuk mendinginkan gerbong kereta yang terbakar setelah sebuah kereta penumpang terbakar di dekat Rahim Yar Khan di provinsi Punjab pada 31 Oktober 2019. (AFP)

Korban mengatakan butuh kereta hampir 20 menit untuk berhenti setelah kebakaran terjadi dan penumpang mulai berteriak minta tolong. Beberapa menarik tali darurat yang menenun melalui kereta untuk memberi tahu konduktor.

Ghulam Abbas, seorang penumpang yang naik kereta di kota Nawabshah di provinsi Sindh yang berdekatan dengan istri dan dua anaknya, menceritakan menyaksikan penumpang yang panik melompat turun.

“Kami mengetahui setelah itu bahwa kebanyakan dari mereka telah meninggal,” katanya.

Istrinya, Sulai Khan Bibi, mengatakan dia ngeri tentang apa yang akan terjadi pada dua anak kecil mereka. “Kami sangat dekat dengan kematian, tetapi Allah menyelamatkan kami,” katanya, memegangi anak-anak.

Di Pakistan, penumpang miskin sering membawa kompor gas kecil mereka sendiri di kereta untuk memasak makanan mereka, meskipun ada peraturan yang bertentangan, menurut Menteri Perkeretaapian Sheikh Rashid Ahmed. Peraturan keselamatan sering diabaikan dalam kereta yang penuh sesak.

Ahmed mengatakan dalam tragedi Kamis, itu adalah minyak goreng yang dibawa di kereta oleh sekelompok misionaris Islam yang dikenal sebagai Tableeqi-e-Jamaat yang terbakar setelah kompor memasak awal meledak, berkontribusi pada tingkat kebakaran dan kemajuannya yang cepat.

Pejabat kereta api Shabir Ahmed mengatakan tubuh penumpang tersebar di area seluas 2 kilometer di sekitar lokasi.
Orang-orang dari desa terdekat bergegas ke kereta, membawa ember air dan sekop untuk membantu memadamkan api. “Tapi itu tidak mungkin,” kata Ahmed.

Sepanjang pagi hari, pekerja penyelamat dan inspektur menyaring reruntuhan yang hangus, mencari yang selamat dan membantu yang terluka. Rekaman TV Pakistan lokal dari tempat kejadian menunjukkan kobaran api yang hebat saat petugas pemadam kebakaran berjuang untuk mengendalikannya.

Kebakaran Kereta Api Tewaskan 74 Penumpang di Pakistan
Petugas penyelamat berkumpul di samping gerbong kereta yang terbakar setelah kereta penumpang terbakar. (AFP)

Para pejabat mengatakan mereka masih berusaha mengidentifikasi para korban dan bahwa daftar kematian dan mereka yang terluka belum siap. Kereta lain dikirim untuk membawa para korban ke kota Rawalpindi, kata mereka.
Yasmin Rashid, seorang menteri provinsi di Punjab, mengatakan kepada wartawan bahwa staf medis memberikan perawatan terbaik untuk yang terluka di sebuah rumah sakit di Liaquatpur. Mereka yang terluka kritis dibawa dengan ambulans ke kota Multan, kota terbesar yang terdekat dengan lokasi kecelakaan.

Kereta api sedang dalam perjalanan dari kota pelabuhan selatan Karachi, ibukota provinsi Sindh selatan, ke kota garnisun Rawalpindi ketika api meletus, kata Ahmed, wakil komisaris.

Militer Pakistan mengatakan pasukan juga berpartisipasi dalam operasi penyelamatan. Presiden Arif Alvi dan Perdana Menteri Imran Khan mengeluarkan pernyataan yang mengungkapkan kesedihan mereka atas tragedi itu.

Kebakaran Kereta Api Tewaskan 74 Penumpang di PakistanKhan turun ke Twitter untuk menyampaikan belasungkawa kepada keluarga mereka yang terbunuh dan mengatakan dia berdoa untuk pemulihan yang cepat dari yang terluka. Dia juga memerintahkan penyelidikan segera atas insiden itu.

Kecelakaan kereta api di Pakistan seringkali merupakan akibat dari buruknya infrastruktur kereta api dan kelalaian resmi. Laporan media pada hari Kamis menunjukkan bahwa petugas kereta api tidak memperhatikan ketika penumpang menaiki kereta, membawa kompor gas individu.

Pada bulan Juli, sebuah kereta penumpang menabrak kereta barang yang dikupas di Stasiun Kereta Api Walhar di distrik Rahim Yar Khan, menewaskan sedikitnya 20 orang dan melukai 74 orang.

Sebulan sebelumnya, sebuah kereta penumpang yang bepergian ke kota timur Lahore dari kota pelabuhan Karachi bertabrakan dengan kereta barang di kota selatan Hyderabad, menewaskan tiga orang. (AN)

Editor: Azqayra

Loading...

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed