oleh

Tak kuasa melawan karena mabuk, Gadis 15 tahun pasrah di gilir 2 orang temannya

TOPIKTERKINI.COM – SINGAPURA: Seorang lelaki 21 tahun, satu dari dua pemuda yang dituduh melakukan pelecehan seksual terhadap seorang siswa berusia 15 tahun ketika dia mabuk setelah mengikuti permainan Truth or Dare, mengaku bersalah atas tuduhan pemerkosaan pada hari Kamis. (31 Okt).

Terdakwa, yang berusia 19 tahun pada saat pelanggaran di tahun 2017, mengakui bahwa dia berhubungan seks dengan gadis itu tanpa persetujuannya di kaki blok Dewan Perumahan di Pasir Ris, sementara rekan tertuduhnya, yang saat itu berusia 18 tahun, memegang kepalanya.

Yang terakhir dituduh melakukan percobaan pemerkosaan dan kekerasan seksual dengan penetrasi tetapi kasusnya masih tertunda.

Kasus terdakwa ditunda hingga 2 Desember hingga dijatuhi vonis.

Tujuh dakwaan lainnya, termasuk masing-masing untuk pelecehan seksual melalui penetrasi dan satu lagi untuk percobaan pemerkosaan yang dicoba, akan dipertimbangkan ketika ia dihukum.

Kedua pemuda itu, yang bekerja sebagai pelayan pada saat itu, tidak disebutkan namanya karena perintah pelarangan yang melarang publikasi informasi yang dapat mengarah pada identifikasi korban, yang merupakan penduduk tetap Singapura.

Pengadilan Tinggi mendengar bahwa gadis itu berteman dengan sekelompok empat pemuda pada tahun 2017 dan bergaul dengan mereka di berbagai lokasi di Pasir Ris.

Pada dini hari 17 Oktober 2017, gadis itu, terdakwa dan teman lainnya memainkan permainan Truth or Dare di geladak kosong sebuah blok di lingkungan itu.

Dia menjadi semakin mabuk karena dia harus minum bir setiap kali dia menolak untuk menjawab pertanyaan yang diajukan oleh dua lainnya.

Ketiganya kemudian bergabung dengan dua orang lainnya, termasuk terdakwa.

Dua pemuda kemudian membeli tiga kondom dengan S $ 1 diambil dari dompet gadis itu, setelah salah satu dari mereka bertanya kepada dua terdakwa apakah mereka ingin berhubungan seks dengannya.

Ketika kelompok itu meninggalkan blok, terdakwa dan pemuda lain bergantian membonceng gadis itu karena dia terlalu mabuk untuk berjalan dengan benar.

Sekitar jam 4 pagi, kedua pemuda yang dituduh menunggu gadis itu ketika dia berhenti untuk buang air kecil di kaki blok, dan menjadi terpisah dari dua pemuda lainnya yang telah berjalan di depan.

Pasangan itu berusaha membangunkan korban, dan ketika dia tidak merespons, mereka menyentuh payudaranya dan secara seksual melanggarnya.

Sementara terdakwa memperkosa gadis itu, salah satu teman yang berjalan di depan menelepon untuk mencari tahu di mana mereka berada.

Terdakwa bersama menjawab dalam pesan teks bahwa mereka merawatnya saat dia muntah.

Sepanjang seluruh episode, gadis itu masuk dan keluar dari kesadaran tetapi terlalu lemah untuk melawan.

Pasangan itu kemudian memanggil salah satu teman untuk meminta bantuan dan tak lama setelah dia tiba, keduanya pergi ke rumah.

Ketika gadis itu memberi tahu temannya bahwa dia telah diperkosa, dia memanggil terdakwa dan meminta penjelasan.

Ketika terdakwa kembali ke tempat kejadian, gadis itu menamparnya.

Kemudian, petugas patroli polisi mendekati kelompok itu ketika gadis itu menangis.

Dia tidak segera mengungkapkan apa yang terjadi tetapi kemudian memberikan laporan lengkap di kantor polisi. (THE STRAITS TIMES)

Editor: AzQ

Loading...

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed