oleh

Kehadiran Negara Islam berkembang di seluruh dunia meskipun Suriah kalah

TOPIKTERKINI.COM  – WASHINGTON: Kehadiran global Negara Islam terus meningkat pada tahun 2018 melalui jaringan dan afiliasi, Departemen Luar Negeri mengatakan dalam laporan terorisme tahunannya, meskipun administrasi Trump menyatakan telah mengalahkan kelompok jihad di Suriah dan membunuh pemimpinnya bulan lalu. dalam serangan AS.

Iran juga tetap menjadi sponsor utama negara untuk terorisme, kata laporan itu, dan menyalurkan hampir satu miliar dolar per tahun untuk mendukung proksi-prokinya di kawasan itu meskipun Washington telah secara signifikan meningkatkan sanksi-sanksi terhadap Teheran.

BACA JUGA: Penebang liar membunuh pejuang asli Amazon yang menjaga hutan

Taktik terorisme dan penggunaan teknologi juga berkembang pada tahun 2018, sementara para pejuang dari kelompok-kelompok seperti Negara Islam yang kembali ke negara asal mereka mulai meningkatkan ancaman baru, kata laporan itu.

“Bahkan ketika ISIS kehilangan hampir semua wilayah fisiknya, kelompok ini membuktikan kemampuannya untuk beradaptasi, terutama melalui upayanya untuk menginspirasi atau mengarahkan pengikut online,” kata Nathan Sales, koordinator anti-terorisme A.S., yang kantornya menghasilkan laporan yang diamanatkan secara kongres.

BACA JUGA: Pohon Tumbang Menimpa sebuah Mobil di Bone

“Selain itu, teroris yang berperang keras pulang dari zona perang di Suriah dan Irak atau melakukan perjalanan ke negara-negara ketiga, yang menimbulkan bahaya baru,” katanya.

Negara Islam mendeklarasikan apa yang disebut “kekhalifahan” pada tahun 2014 setelah merebut sebagian besar wilayah Suriah dan Irak. Kelompok garis keras itu mendirikan ibukotanya secara de facto di kota Raqqa di Suriah, menggunakannya sebagai markas untuk merencanakan serangan di Eropa.

BACA JUGA: Mobil tabrak rumah Anggota Polisi di sekadau, Satu Orang Pekerja Tewas

Pada tahun 2017, Negara Islam kehilangan kendali atas Mosul di Irak dan Raqqa di Suriah, dan dengan cepat setelah itu hampir semua wilayahnya disebabkan oleh operasi oleh pasukan yang didukung AS. Pemimpinnya, Abu Bakar al-Baghdadi, terbunuh bulan lalu di Suriah dalam serangan oleh pasukan khusus A.S.

Para pemimpin dunia menyambut kematiannya, tetapi mereka dan para pakar keamanan memperingatkan bahwa kelompok itu, yang melakukan kekejaman terhadap minoritas agama dan menakuti sebagian besar Muslim, tetap menjadi ancaman keamanan di Suriah dan sekitarnya.

BACA JUGA: 3 Pemuda di Bone Perkosa Gadis 15 Tahun Secara bergantian di tengah sawah

Kelompok itu pada hari Kamis mengkonfirmasi kematiannya dalam rekaman audio yang diposting online dan mengatakan seorang penggantinya, yang diidentifikasi sebagai Abu Ibrahim al-Hashemi al-Quraishi, telah ditunjuk. Itu bersumpah membalas dendam terhadap Amerika Serikat. (Reuters)

Editor: Azqayra

Loading...

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed