oleh

PBB hentikan rencana relokasi 100.000 Muslim Rohingya

TOPIKTERKINI.COM – DHAKA: Rencana Bangladesh untuk memindahkan 100.000 Rohingya ke sebuah pulau baru di Teluk Bengal belum menerima lampu hijau dari PBB meskipun pihak berwenang di darat telah menyelesaikan semua persyaratan, kata para pejabat kepada media, Selasa.

Proyek pulau Bhasan Char telah dibangun dengan biaya $ 275 juta untuk mengurangi tekanan terhadap Bangladesh, yang menjadi tuan rumah bagi kamp-kamp pengungsi terbesar di dunia di Cox’s Bazaar.

Hal ini juga bertujuan untuk memberikan para pengungsi kondisi kehidupan yang lebih baik karena mereka akan dapat memperoleh mata pencaharian melalui pertanian, peternakan dan peternakan ikan.

Namun, PBB menegaskan bahwa pulau itu “terisolasi” dan “rawan banjir” dan karenanya tidak cocok untuk relokasi Rohingya.

“Tim teknis gabungan yang terdiri dari para pakar PBB dan anggota pemerintah Bangladesh akan mengunjungi pulau Bhashan Char mulai 17-19 November. PBB akan memberikan laporan penilaian mereka setelah kunjungan tim teknis itu, ”Shah Kamal, sekretaris senior kementerian manajemen bencana, mengatakan kepada media.

Dia menambahkan bahwa perwakilan dari kedua belah pihak akan mengadakan putaran pembicaraan pada hari Rabu, dengan pihak Bangladesh yang akan dipimpin oleh Menteri Luar Negeri Shahidul Haque.

“Saya berharap PBB akan setuju dengan inisiatif relokasi yang diambil oleh pemerintah Bangladesh,” kata Kamal.

Badan-badan PBB di Cox’s Bazar telah menekankan perlunya melakukan “penilaian teknis yang independen dan menyeluruh sebelum relokasi dilakukan.”

“Penilaian ini fokus pada masalah seperti paparan risiko siklon dan bahaya alam lainnya, serta kecukupan sumber daya air,” Louise Donovan, juru bicara Komisaris Tinggi PBB untuk Pengungsi (UNHCR) di Cox’s Bazar, mengatakan kepada media.

“Perlindungan kritis dan masalah operasional harus dipertimbangkan, termasuk akses pengungsi ke hak dan layanan dasar, seperti perawatan kesehatan dan pendidikan, peluang mata pencaharian, serta kemampuan mereka untuk bergerak di dalam Bhasan Char dan ke daratan.

Kami menantikan untuk melanjutkan diskusi dengan pemerintah tentang masalah-masalah utama ini segera, “kata Donovan.

Pihak berwenang Bangladesh mengatakan bahwa mereka menyusun daftar pengungsi Rohingya yang secara sukarela pindah ke pulau itu.

“(Hingga) hari ini, kami telah menerima sejumlah keluarga yang tertarik dengan relokasi. Semua keluarga yang telah mendaftarkan nama mereka datang secara sukarela dan kami tidak membuat siapa pun di bawah tekanan, ”juru bicara dari kamp Kutupalong Rohingya mengatakan kepada media. Dia meminta untuk tidak disebutkan namanya karena dia tidak berwenang untuk berbicara kepada media.

Mohammad Noor, seorang pemimpin komunitas Rohingya dan sekretaris kamp Kutupalong 2, mengatakan bahwa ia telah menemukan 56 keluarga pengungsi dari kampnya yang secara sukarela melakukan relokasi.

“Saya telah menyerahkan daftar keluarga yang secara sukarela datang ke kamp di bawah tanggung jawab pemerintah Bangladesh. Tapi saya tidak mendengar tentang tanggal tertentu atau apa pun tentang relokasi, “kata Noor kepada mdia.

Dia juga mengatakan bahwa tidak ada tekanan pada Rohingya untuk pindah: “Kami hanya memberi tahu mereka (Rohingya) tentang fasilitas dan peluang mata pencaharian yang dibangun di sana untuk para pengungsi.”
“Dari kamp 6, sebuah kamp tetangga saya, saya telah mendengar bahwa 32 keluarga pengungsi telah menyatakan minat mereka untuk dipindahkan,” kata Noor.

Ada lebih dari 1.150.000 Rohingya saat ini tinggal di 34 kamp pengungsi yang kumuh di Cox’s Bazar. (AN)

Editor: Azqayra

Loading...

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed