oleh

Kera prasejarah dari Jerman berjalan dua kaki mengubah pemahaman tentang asal usul evolusi dari sifat dasar manusia

TOPIKTERKINI.COM – WASHINGTON: Fosil yang ditemukan di Jerman selatan tentang kera luar biasa yang hidup sekitar 11,6 juta tahun lalu dapat secara dramatis mengubah pemahaman tentang asal usul evolusi dari sifat dasar manusia – berjalan tegak dengan dua kaki.

Ilmuwan pada hari Rabu mengatakan kera, yang disebut Danuvius guggenmosi, menggabungkan atribut manusia – anggota tubuh bagian bawah lurus yang diadaptasi untuk bipedalisme – dengan kera – lengan panjang yang dapat merentangkan badan untuk memegang cabang-cabang pohon. Itu menunjukkan Danuvius mampu berjalan tegak dengan dua kaki dan juga menggunakan keempat anggota badan saat memanjat melalui pohon.

Ini adalah contoh tertua dari kera berjalan tegak.

Penemuan ini menunjukkan bahwa bipedalisme berasal dari nenek moyang manusia yang sama dan kera besar – kelompok yang mencakup simpanse, bonobo, gorila dan orangutan – yang mendiami Eropa daripada leluhur dari Afrika, benua tempat spesies kami Homo sapiens pertama kali muncul sekitar 300.000 tahun lalu, kata para peneliti.

Sampai sekarang, bukti fosil tertua tentang bipedalisme dalam pohon evolusi umat manusia berasal dari sekitar 6 juta tahun yang lalu: fosil-fosil dari Kenya dari anggota garis keturunan manusia yang telah punah yang disebut Orrorin tugenensis serta jejak kaki di pulau Kreta di Laut Tengah. Jika Danuvius ternyata leluhur bagi manusia, itu berarti bahwa beberapa keturunannya pada suatu saat menuju Afrika.

“Danuvius mengubah mengapa, kapan dan di mana evolusi bipedalitas secara dramatis,” kata ahli paleoantropologi Madelaine Böhme dari Universitas Tübingen di Jerman, yang memimpin penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Nature.

Penemuan Danuvius dapat menghancurkan gagasan yang berlaku tentang bagaimana bipedalisme berevolusi: bahwa mungkin 6 juta tahun yang lalu di Afrika Timur, leluhur seperti simpanse mulai berjalan dengan dua kaki setelah perubahan lingkungan menciptakan lanskap terbuka dan sabana di mana hutan pernah mendominasi.

“Paradigma ini sekarang menurun – atau, dengan kata lain, kita salah,” kata Böhme.

Danuvius menunjukkan bahwa berjalan tegak berasal dari pohon, bukan di tanah, dan leluhur bersama manusia terakhir dengan kera tidak melalui tahap berjalan membungkuk, seperti yang diperkirakan sebelumnya, kata Böhme menambahkan.

“Nenek moyang kita bersama yang terakhir dengan kera besar tidak terlihat seperti simpanse, atau kera besar mana pun yang hidup. Dia mungkin terlihat seperti Danuvius,” kata Böhme.

Danuvius lebih kecil dari kera besar masa kini, meskipun jantan hampir sama dengan simpanse jantan dan bonobo – mungkin 65 pound (30 kg) – sementara betina lebih kecil, mungkin 45 pound (20 kg). Danuvius tingginya hanya sekitar 3 kaki (1 meter).

Danuvius tinggal di tempat yang pada waktu itu merupakan iklim yang panas pada lanskap datar dengan hutan dan sungai yang berkelok-kelok.

Gambar yang muncul tentang penggeraknya berbeda dari makhluk hidup yang diketahui, kata Böhme, menggambarkannya sebagai “memanjat anggota tubuh yang panjang,” dengan Danuvius berjalan dengan dua kaki sambil menggunakan lengannya yang panjang untuk menopang dan menyeimbangkan tetapi tidak untuk menarik tubuh seperti kera lainnya. melakukan.

“Danuvius menawarkan cara baru dalam memandang evolusi bipedalisme,” kata paleoantropolog dan rekan penulis studi University of Toronto, David Begun. “Sebelum Danuvius, kami tidak memiliki model evolusi bipedalisme yang mencakup unsur-unsur kunci baik kera maupun postur manusia dan penggeraknya.”

Fosil dari setidaknya empat individu Danuvius ditemukan di wilayah Allgäu Bavaria, termasuk banyak elemen kunci tetapi tidak ada tengkorak lengkap. Tulang tungkai, tulang belakang, jari, dan jari kaki yang sepenuhnya terawat memungkinkan para peneliti untuk merekonstruksi cara makhluk itu bergerak di lingkungannya. Mereka juga dapat mempelajari sendi-sendi yang secara fungsional penting termasuk siku, pergelangan tangan, pinggul, lutut, dan pergelangan kaki. Sekitar 20 persen dari kerangka itu dicatat. (Reuters)

Editor: Azqayra

 

Loading...

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed