oleh

Serangan ke Desa Fulani Tewaskan 20 di Mali tengah

TOPIKTERKINI.COM – BAMAKO: Setidaknya 20 orang ditemukan tewas setelah serangan terhadap sebuah desa Fulani di Mali tengah, tempat kekerasan komunal melonjak dalam beberapa bulan terakhir, kata pemerintah, Jumat.

Serangan pada hari Rabu mengikuti serangkaian bentrokan mematikan antara penggembala dan petani etnik Dogon yang telah lama memperebutkan tanah dan sumber daya.

Baca Juga: Digerebek Polisi, PSK Kencingi Celananya di Kamar Hotel

Tetapi Fulani semakin menjadi sasaran karena anggapan mereka terkait dengan kelompok-kelompok Islam bersenjata di Sahel.

Orang-orang bersenjata melancarkan serangan malam ke desa Peh di dekat perbatasan dengan Burkina Faso di wilayah Mopti, menembak penduduk desa dan membakar lumbung.

“Para penyerang, berpakaian sebagai pemburu tradisional, datang dari desa tetangga, Tongkinabe, Burkinabe,” kata juru bicara pemerintah Yaya Sangare.

Baca Juga: Cina mengatakan Pembunuhan terhadap Pemimpin Negara Islam adalah Kemajuan

Dia mengatakan para penyerang harus mundur dan meninggalkan ternak curian setelah pasukan bersenjata Mali melakukan intervensi.

“Patroli sedang menyisir daerah itu untuk mencari penyerang,” kata Sangare.

Kekerasan antara komunitas saingan telah meningkat tahun ini. Pada bulan Maret, tersangka anggota milisi Dogon membunuh lebih dari 150 Fulani di Mali tengah, salah satu tindakan pertumpahan darah terburuk dalam sejarah negara itu baru-baru ini. Razia di desa Dogon pada Juni menewaskan lebih dari 40 orang. (Reuters)

Loading...

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed