oleh

41 Orang ditemukan tewas setelah hujan lebat mengguyur ibukota Kongo

TOPIKTERKINI.COMKINSHASA: Empat puluh satu orang tewas di ibukota Kongo DR Kinshasa setelah hujan lebat semalam, dengan beberapa orang hanyut oleh tanah longsor, kata seorang pejabat tinggi kota Selasa, memberikan jumlah sementara.

“Kerugian, dalam hal harta benda dan nyawa, sangat besar,” wakil gubernur Kinshasa, Neron Mbungu, mengatakan kepada AFP, menambahkan bahwa yang tewas termasuk seorang anak yang tersengat listrik.

Tiga dari 26 distrik kota itu khususnya terkena, katanya.

Sebuah jembatan yang menghubungkan distrik Lemba dan Ngaba runtuh, dan yang lainnya hancur di distrik Kisenso, katanya.

BACA JUGA: Empat orang dilarikan ke rumah sakit setelah kapal tanker minyak terbakar

Di Lemba, seorang jurnalis AFP melihat lubang raksasa, sekitar 10 meter (30 kaki) dan 20 meter (70 kaki) di seberang, di mana sebuah jalan telah tersapu.

Walikota Lemba, Jean Nsaka, mengatakan parit drainase telah memberi jalan di bawah tekanan air, dan jalan raya telah ditelan.

“Lebih dari 300 rumah terendam banjir. Ada banyak rumah yang hancur, ”kata Nsaka.

Tujuh orang lainnya tewas dalam banjir dan tanah longsor di Kivu Selatan, di ujung timur negara yang luas itu, kata pejabat setempat Seth Wenga.

BACA JUGA: Lakukan pelecehan seksual, Dua pastor di Argentina dihukum lebih dari 40 tahun

Banjir dan hujan yang fatal sering terjadi di Kinshasa.

Pada Januari tahun lalu, sekitar 50 orang tewas dalam tanah longsor dan banjir dan setelah rumah-rumah ambruk setelah hanya satu malam hujan lebat.

Kematian akibat banjir di Kinshasa “terkait dengan kelebihan populasi (dan) membangun di atas tanah yang rentan terhadap banjir,” Roger-Nestor Lubiku, mantan kepala Institut Geografis Kongo (IGC) mengatakan kepada AFP.

Kota terbesar ketiga di Afrika, Kinshasa menghitung sekitar 10 juta penduduk – dua kali lipat dari populasi dalam waktu kurang dari dua dekade – dan banyak dari mereka tinggal di tempat tinggal yang genting.

“Delapan puluh persen dari kerugian disebabkan oleh konstruksi yang tidak sah dan tidak memadai,” kata Mbungu, wakil gubernur kota.

“Orang-orang keras kepala dan tidak menghormati peraturan bangunan,” katanya.

BACA JUGA: 9 Tewas saat hujan lebat menghantam Prancis, Italia dan Yunani

“Bahkan jika negara mengatakan mereka seharusnya tidak membangun di sana, mereka membangun. Dan Anda dapat melihat konsekuensinya hari ini. ” (AN)

Editor: Azqayra

Loading...

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed