oleh

14 Tewas dalam pertempuran senjata Meksiko di dekat perbatasan Texas

TOPIKTERKINI.COM – MEXICO CITY: Pasukan keamanan Meksiko bertempur selama satu jam hari Sabtu dengan orang-orang yang dicurigai sebagai kartel di Villa Union, sebuah kota di negara bagian Coahuila, sekitar satu jam perjalanan ke barat daya Eagle Pass, Texas, mengakibatkan sedikitnya 14 orang tewas, kata para pejabat.

Gubernur negara bagian Coahuila, Gubernur Miguel Angel Riquelme mengatakan kepada media setempat bahwa empat orang yang tewas adalah petugas polisi yang tewas dalam konfrontasi awal, dan bahwa beberapa pekerja kota hilang.

Dia mengatakan, kelompok bersenjata itu menyerbu 3.000 penduduk kota dengan konvoi truk, menyerang kantor pemerintah setempat dan mendorong pasukan negara bagian dan federal untuk turun tangan.

BACA JUGA: Diduga Perkosa anak gadis temannya selama 5 bulan, Pekerja perkebunan ditangkap 

Sepuluh orang yang diduga anggota Kartel Timur Laut terbunuh dalam kontak senjata tersebut.

Video baku tembak yang diposting di media sosial menunjukkan kendaraan terbakar dan fasad kantor kota Villa Union dipenuhi dengan peluru.

Suara tembakan cepat dapat terdengar dalam video bersama dengan orang-orang yang panik memberi tahu orang yang dicintai untuk tetap tinggal di dalam rumah.

Truk pickup hitam rusak dengan C.D.N. dari Cartel del Noreste, atau Kartel dari Timur Laut, tertulis putih di pintunya terlihat di jalan.

Pasukan keamanan akan tetap di kota selama beberapa hari untuk mengembalikan rasa tenang, kata gubernur.
“Kelompok-kelompok ini tidak akan diizinkan memasuki wilayah negara,” kata pemerintah Coahuila dalam sebuah pernyataan.

BACA JUGA: Penyelam temukan kota hilang yang terendam air selama 1500 tahun

Tingkat pembunuhan Meksiko telah meningkat ke tingkat historis tinggi, naik tipis 2 persen dalam 10 bulan pertama kepresidenan Andrés Manuel López Obrador.

Pejabat federal mengatakan baru-baru ini bahwa ada 29.414 kasus pembunuhan sejauh ini pada 2019, dibandingkan dengan 28.869 pada periode yang sama 2018.

Pembunuhan November oleh tiga pria kartel narkotika narkoba Meksiko yang memegang kewarganegaraan AS dan enam anak-anak mereka memusatkan perhatian dunia pada meningkatnya kekerasan. (AN)

Editor: AzQ

Loading...

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed