oleh

Pakar kesehatan memperingatkan akan munculnya ancaman virus Nipah

KUALA LUMPUR: Virus mematikan bernama Nipah yang dibawa oleh kelelawar telah menyebabkan wabah pada manusia di Asia Selatan dan Tenggara dan memiliki “potensi epidemi serius”, kata pakar kesehatan global dan penyakit menular, Senin (9 Desember).

Virus itu, yang diidentifikasi pada tahun 1999 di Malaysia dan Singapura, telah memicu wabah dengan tingkat kematian antara 40% dan 90% dan menyebar ribuan kilometer ke Bangladesh dan India – namun tidak ada obat atau vaksin yang menentangnya, kata mereka.

“Dua puluh tahun telah berlalu sejak penemuannya, tetapi dunia masih belum cukup diperlengkapi untuk mengatasi ancaman kesehatan global yang ditimbulkan oleh virus Nipah,” kata Richard Hatchett, kepala eksekutif Koalisi CEPI untuk Inovasi Kesiapsiagaan Epidemi, yang memimpin bersama sebuah Konferensi Nipah minggu ini di Singapura.

CEPI, kemitraan antara para pakar penyakit, dan organisasi publik, swasta, filantropis, dan sipil, didirikan pada tahun 2017 untuk mencoba mempercepat pengembangan vaksin terhadap penyakit menular yang baru muncul dan tidak diketahui.

Di antara target penyakit pertama adalah Nipah, virus yang dibawa terutama oleh beberapa jenis kelelawar dan babi, yang juga dapat ditularkan langsung dari orang ke orang serta melalui makanan yang terkontaminasi.

Dalam dua tahun sejak pertama kali ditemukan, Nipah telah menyebar ke Bangladesh, tempat ia telah menyebabkan beberapa wabah sejak tahun 2001. Wabah Nipah tahun 2018 di Kerala, India, menewaskan 17 orang.

“Wabah virus Nipah sejauh ini terbatas di Asia Selatan dan Tenggara, tetapi virus ini memiliki potensi epidemi yang serius, karena kelelawar buah Pteropus yang membawa virus ditemukan di seluruh daerah tropis dan sub-tropis, yang merupakan rumah bagi lebih dari dua miliar orang, “kata Hatchett.

Dia mengatakan, karena Nipah juga dapat berpindah dari satu orang ke orang lain, secara teori, Nipah juga dapat menyebar ke daerah-daerah padat penduduk.

Konferensi Nipah dua hari, yang pertama berfokus pada virus mematikan ini, diselenggarakan bersama oleh CEPI dan Sekolah Kedokteran Duke-NUS di Singapura dan dimulai pada hari Senin.

“Saat ini tidak ada obat atau vaksin spesifik untuk infeksi virus Nipah, meskipun Organisasi Kesehatan Dunia telah mengidentifikasi (itu) sebagai penyakit prioritas,” kata Wang Linfa, seorang profesor Duke NUS dan ketua bersama konferensi tersebut. Dia berharap pertemuan itu akan merangsang para ahli untuk menemukan cara menemukan Nipah. – Reuters

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed