oleh

AS mengatakan 50 tentara kini didiagnosis menderita cedera otak traumatis setelah serangan Iran

TOPIKTERKINI.COM – WASHINGTON: Pentagon mengatakan pada hari Selasa bahwa 50 anggota layanan AS sekarang didiagnosis dengan cedera otak traumatis setelah serangan rudal oleh Iran di sebuah pangkalan di Irak awal bulan ini, 16 lebih banyak dari yang diumumkan militer sebelumnya.

Presiden Donald Trump dan pejabat tinggi lainnya pada awalnya mengatakan serangan Iran 8 Januari tidak membunuh atau melukai anggota layanan AS.

“Sampai hari ini, 50 anggota layanan AS telah didiagnosis” dengan cedera otak traumatis, juru bicara Pentagon Letnan Kolonel Thomas Campbell mengatakan dalam sebuah pernyataan tentang cedera dalam serangan di pangkalan udara Ain Al-Asad di Irak barat.

Gejala cedera concussive termasuk sakit kepala, pusing, sensitivitas terhadap cahaya dan mual.

Tiga puluh satu dari 50 dirawat di Irak dan kembali bertugas, termasuk 15 dari mereka yang didiagnosis paling baru, kata Campbell.

Delapan belas dari total telah dikirim ke Jerman untuk evaluasi dan perawatan lebih lanjut, dan satu dikirim ke Kuwait dan sejak itu kembali bertugas, katanya.

“Ini adalah potret waktu dan angka dapat berubah,” kata Campbell.

Dalam pembaruan sebelumnya pada hari Jumat, Pentagon telah menempatkan jumlah orang yang terluka di 34.

Trump pekan lalu tampaknya mengecilkan cedera, mengatakan dia “mendengar bahwa mereka mengalami sakit kepala dan beberapa hal lainnya.”

Itu memicu kecaman dari kelompok veteran perang AS. William Schmitz, komandan nasional Veteran Perang Asing, mengatakan pada hari Jumat bahwa kelompok itu “mengharapkan permintaan maaf dari presiden kepada para warga kami atas ucapannya yang salah arah.”

Menurut data Pentagon, sekitar 408.000 anggota layanan telah didiagnosis dengan cedera otak traumatis sejak tahun 2000.

Iran menembakkan rudal ke Ain Al-Asad sebagai pembalasan atas pembunuhan AS atas seorang jenderal Pengawal Revolusi utama, Qassem Soleimani, dalam serangan pesawat tak berawak di bandara Baghdad pada 3 Januari.
Serangan-serangan rudal itu membatasi spiral kekerasan yang telah dimulai pada akhir Desember, dan kedua belah pihak telah menahan diri dari eskalasi militer lebih lanjut. (AN)

Editor: Usman S

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed