oleh

Lima puluh dua penduduk desa dibunuh para ekstremis di Mozambik utara

TOPIKTERKINI.COM – MAPUTO: Satu kelompok ekstremis bayangan yang telah meneror Mozambik utara menewaskan 52 penduduk desa pada 7 April setelah penduduk setempat menolak untuk direkrut ke barisan mereka, menurut polisi yang dikutip oleh media lokal Selasa.

“Baru-baru ini, para penjahat mencoba merekrut orang-orang muda untuk bergabung dengan barisan mereka, tetapi ada perlawanan dari pihak pemuda. Ini memicu kemarahan para penjahat, yang membunuh tanpa pandang bulu – secara kejam dan kejam – 52 orang muda, “kata juru bicara kepolisian Orlando Mudumane kepada layanan penyiaran milik negara.

Pembunuhan itu terjadi di desa Xitaxi di distrik Muidumbe.

Mudumane mengatakan penduduk desa “dibantai,” baik ditembak mati atau dipenggal.
Polisi mengatakan mereka telah meluncurkan perburuan untuk para penyerang untuk membawa mereka ke pengadilan.

Militan dalam beberapa pekan terakhir meningkatkan serangan sebagai bagian dari kampanye untuk mendirikan kekhalifahan Islam di wilayah yang kaya gas, merebut gedung-gedung pemerintah, memblokir jalan dan secara singkat mengibarkan bendera ekstremis hitam-putih mereka atas kota-kota dan desa-desa di seluruh provinsi Cabo Delgado.

Selama lebih dari dua tahun para ekstrimis itu menargetkan desa-desa terpencil, menewaskan lebih dari 700 orang, menurut kelompok bantuan Prancis MSF, dan menggusur setidaknya 200.000, menurut seorang uskup agung Katolik setempat, Dom Luiz Fernando.

Ribuan orang telah melarikan diri ke kota pelabuhan Pemba, ibukota Cabo Delgado, mencari perlindungan di antara teman dan kerabat.

BACA JUGA: Malaysia menangkap Rohingya dalam pemberantasan perdagangan manusia

Negara Islam Provinsi Afrika Tengah (ISCAP), yang berafiliasi dengan kelompok Daesh, telah mengklaim beberapa serangan di wilayah itu sejak tahun lalu. – AN

Editor: Usman S

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed