oleh

Perpanjangan gencatan senjata koalisi Arab di Yaman disambut dengan baik

TOPIKTERKINI.COM, AL-MUKALLA: Tentara Yaman dan pasukan sekutu telah menyambut pengumuman koalisi pimpinan Saudi tentang perpanjangan gencatan senjata di Yaman, dan meminta Houthi yang didukung Iran untuk menghentikan permusuhan di tanah untuk memungkinkan pekerja perawatan kesehatan Yaman untuk memerangi penyebaran COVID-19 di negara ini.

Kolonel Abdul Basit Al-Baher, seorang juru bicara militer Yaman di kota selatan Taiz, mengatakan bahwa pasukan telah menangguhkan serangan terhadap posisi yang dikuasai Houthi sejak awal gencatan senjata.

“Kami menyambut gencatan senjata oleh saudara-saudara kami di koalisi yang dipimpin Saudi dan kami mengumumkan bahwa kami berkomitmen untuk memberlakukannya,” kata Al-Baher kepada Arab News, Jumat, seraya menambahkan bahwa pasukan pemerintah mempertahankan posisi mereka terhadap serangan Houthi.

“Kami hanya menanggapi provokasi. Tentara nasional telah menghentikan ekspansi militer di medan perang sebagai tanggapan atas gencatan senjata, ”katanya.

Awal bulan ini ketika gencatan senjata pertama yang dipimpin Saudi diumumkan, Presiden Yaman Abed Rabbo Mansour Hadi dengan cepat menginstruksikan pasukannya untuk menghentikan serangan militer.

Terinspirasi oleh penghentian serangan udara, Houthi – yang belum setuju dengan gencatan senjata – melakukan serangan terhadap pasukan pemerintah di Al-Jawf, Marib, Al-Bayadh dan daerah-daerah yang diperebutkan lainnya, kata komandan militer Yaman.

Di provinsi utara Al-Jawf, pasukan Yaman dipaksa untuk melancarkan serangan balasan untuk membebaskan pangkalan militer yang diambil oleh Houthi selama gencatan senjata.

Memeriksa rumah sakit lapangan darurat di Marib yang dihancurkan oleh penembakan Houthi pada hari Kamis, kepala staf angkatan darat Yaman, Letnan Jenderal Sagheer bin Aziz, mengecam keras milisi Houthi karena meningkatkan serangan terhadap target pemerintah dan sipil selama dua minggu terakhir, dan bersumpah untuk menggagalkan Houthi berusaha untuk membuat keuntungan teritorial.

Dia juga menuduh Iran mendorong Houthi untuk mengganggu rencana perdamaian.

“Iran menghancurkan Yaman melalui milisi Houthi,” kata bin Aziz seperti dikutip oleh media lokal.

Meskipun PBB menyerukan gencatan senjata di Yaman, ratusan pasukan pemerintah dan Houthi telah terbunuh atau terluka sejak awal bulan ini, kata komandan militer setempat dan laporan media.

Minggu ini telah terjadi pertempuran antara tentara Yaman dan Houthi di lokasi pegunungan di Mukaya Abyan, di mana tentara memperkuat posisi dengan tentara dan peralatan baru.

Pada hari Jumat, situs berita Yaman Aden Al-Ghad mengutip Brig. Saleh Al-Shajjeri – komandan brigade Al-Amajed di Mukayra – mengatakan bahwa pasukannya maju di tanah setelah bentrokan berat dengan Houthi, menambahkan bahwa enam tentaranya tewas atau terluka dalam pertempuran.

Di Marib’s Majzar, rekaman siaran media pemerintah menunjukkan para loyalis yang memajang senjata dan amunisi yang disita dari Houthis yang melarikan diri.

Jurnalis dirilis

Pada hari Kamis, seorang milisi Houthi membebaskan Salah Al-Kaedi, seorang jurnalis Yaman yang telah berada dalam tahanan mereka sejak 2015, saudara jurnalis itu mengatakan kepada Arab News.

Menteri informasi Yaman, Mummar Al-Aryani, mengatakan bahwa jurnalis yang dibebaskan dan tahanan lainnya telah disiksa.

“Saya menyerukan kepada sesama jurnalis dan profesional media untuk melanjutkan upaya mulia mereka dan menekan milisi (Houthi) untuk membebaskan tahanan yang tersisa,” tulisnya di Twitter. – AN

Editor: Usman S

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed