oleh

Ramadhan menyatukan umat Islam di seluruh dunia di tengah pemisahan fisik yang disebabkan oleh virus corona

TOPIKTERKINI.COMRIYADH: Arab Saudi dan negara-negara Teluk lainnya telah dipaksa untuk mengambil tindakan pencegahan yang ketat untuk mengendalikan wabah penyakit coronavirus (COVID-19) selama bulan Ramadhan.

Sheikh Abdul Aziz Al-Asheikh, mufti besar Arab Saudi, mengatakan orang-orang harus melakukan sholat Taraweeh dan Idul Fitri di rumah untuk mencegah penyebaran virus.

Kementerian Wakaf dan Urusan Agama Oman mengeluarkan pernyataan yang melarang sholat Taraweeh di masjid-masjid dengan pengecualian untuk panggilan sholat.

Kementerian Awqaf dan Urusan Islam Kuwait berbagi video yang memperlihatkan Sheikh Raed Al-Hazimi, imam dan khatib, menjelaskan pentingnya mematuhi langkah-langkah tersebut.

“Allah SWT ingin, melalui hukum Islam, untuk melestarikan lima kebutuhan dalam Islam: Agama, pikiran, properti, kehormatan, dan diri.

“Jika salah satu dari kebutuhan ini terancam, pengecualian akan dibuat. Penyebaran pandemi ini mengancam diri, oleh karena itu, fatwa dari Kementerian Awqaf dan Urusan Islam datang untuk menutup masjid, ”katanya.

Mesir – Ramadan tanpa Taraweeh

Laila Mohamed di Kairo: Tindakan pencegahan kesehatan COVID-19, yang meliputi penangguhan shalat Jumat di masjid-masjid, telah membuat Ramadhan muram di seluruh Mesir.

“Keputusan yang berkaitan dengan doa kelompok, termasuk Taraweeh, diambil berdasarkan pendapat ilmiah para spesialis dari berbagai lembaga medis, yang di atasnya adalah Kementerian Kesehatan Mesir dan Organisasi Kesehatan Dunia,” Mohamed Gomaa, menteri Mesir endowmen, kata pada hari Rabu. “Keduanya mengkonfirmasi bahaya berdoa dalam kelompok dalam mentransmisikan COVID-19.”

Menunjuk dasar hukum di mana keputusan itu dibuat, ia mengatakan: “Agama mulia kami mengajarkan kepada kita bahwa kehidupan seseorang yang sholat lebih penting daripada berdoa di masjid, dan bahwa menyelamatkan nyawa dari semua bahaya adalah salah satu tujuan penting dari agama kami yang mulia. ”

Abdel-Meguid Abdel-Aziz, seorang peneliti sejarah, mengatakan beberapa akun menyarankan bahwa pada masa pemerintahan Khalifah Al-Aziz Bellah, Fatimiyah membatalkan shalat Taraweeh di masjid-masjid Mesir selama 10 tahun.

Kementerian Wakaf memperkenalkan sejumlah langkah pada hari Rabu, salah satunya adalah bahwa panggilan untuk shalat akan diumumkan hanya di masjid-masjid dan tidak dalam shalat berjamaah yang lebih kecil.

Siapa pun yang tertangkap melanggar instruksi kementerian akan dibebaskan dari bekerja di masjid-masjid, tanpa kecuali diberikan kepada para imam dan staf sekalipun.

Ahmed Shaker, 65, seorang mantan pegawai pemerintah, mengatakan bahwa ia terbiasa menawarkan doa Taraweeh di masjid-masjid selama Ramadhan dan mundur di dalamnya selama 10 hari terakhir bulan suci untuk pembaruan spiritual, tetapi tahun ini ia akan berdoa untuk pandemi untuk akhir.

Ramadhan menyatukan umat Islam di seluruh dunia di tengah pemisahan fisik yang disebabkan oleh virus corona

Yordania – Qatayef tersedia di Toko Roti Lokal

Daoud Kuttab di Amman: Ketersediaan manisan Ramadhan yang populer sangat berarti bagi warga Jordan selama bulan suci.

Menteri Negara Urusan Media Amjad Adaileh membuat konsumen merasa nyaman ketika dia mengatakan bahwa toko roti lokal bisa menjual pancake lipat populer yang disebut qatayef.

Pejabat pemerintah mencoba yang terbaik untuk menyeimbangkan antara pembatasan yang diterapkan pada gerakan dan kemampuan orang untuk menikmati Ramadhan.

Dengan doa kelompok besar, jam buka puasa, dan doa Taraweeh dilarang, stasiun TV lokal mengharapkan lompatan kuantum dalam angka menonton.

Zakaria Sheikh, pemilik stasiun TV Haqiqa Al-Dowalieh yang berbasis di Amman, mengatakan campuran program musim Ramadhan telah direncanakan.

“Tarif kami akan mencakup berita dan komentar tentang program sosial dan kesadaran, berita Palestina dan kuis budaya dan agama,” tambahnya.

Sheikh mengatakan Haqiqa Al-Dowalieh akan mengudara dua drama yang diproduksi Suriah untuk memberikan hiburan bagi keluarga yang dikurung.

Zeina Eltal, dari Roya TV, mengatakan fokus jadwal Ramadhannya adalah program sosial, terutama jam komedi tahunan Roya segera setelah berbuka puasa.

“Kami akan memiliki sejumlah program populer yang berulang seperti ‘Watan Al-War’ dan ‘Jalta.’ Tetapi kami juga akan memiliki program baru seperti pemutaran perdana ‘Our Family Life,’ yang menekankan nilai-nilai tradisional dengan cara yang menghibur, ” dia menambahkan.

Cynthia Madanat Sharaiha, direktur “Our Family Life,” kata acara itu membawa pesan tentang perlunya kohesi sosial dalam keluarga Arab.

“Selama krisis saat ini, di mana keluarga terjebak bersama sepanjang waktu, seri kami membahas tantangan kehidupan keluarga seperti komunikasi antara anak-anak dan keluarga, hubungan perkawinan dan masalah pengasuhan,” tambahnya.

“’Kehidupan Keluarga Kita’ berkaitan dengan bagaimana keluarga bereaksi terhadap isu-isu seperti teknologi modern dan bagaimana keluarga dapat memiliki dampak positif pada tetangga dan masyarakat setempat.”

Ramadhan menyatukan umat Islam di seluruh dunia di tengah pemisahan fisik yang disebabkan oleh virus corona

Turki – Pandemi hits tradisi Ramadhan di Turki

Menekse Tokyay di Ankara: Tindakan menjauhkan sosial yang diadopsi oleh Turki berarti Ramadhan akan dirayakan tahun ini tanpa makanan besar khas bersama dengan teman, saudara, tetangga, atau orang miskin.

Turki telah melarang makan massal selama Ramadan karena jumlah kematian terkait COVID-19 melonjak.

Untuk mencegah kelompok besar orang berkumpul, partai politik dan kota telah dilarang mendirikan tenda untuk menawarkan makanan berbuka puasa dan sahur secara gratis. Masjid telah ditutup selama berminggu-minggu sekarang.

Penjualan pide, flatbread tradisional Ramadhan Turki, diatur oleh keputusan pemerintah yang mengharuskan orang untuk menjaga jarak sosial dalam antrian di toko roti. Waktu penjualan roti khusus Ramadhan ini akan berakhir dua jam sebelum jam buka puasa.

Warga juga dilarang memberi uang kepada musaharati, penabuh drum Ramadhan yang berjalan di sekitar lingkungan untuk mengingatkan orang akan makanan terakhir mereka sebelum fajar.

Perjalanan ke pemakaman selama bulan Ramadhan akan diatur secara ketat, dengan para pejabat melakukan pemeriksaan suhu pada pengunjung.

“Kedalaman moral dan penyembuhan batin serta doa puasa dan Taraweeh merupakan hal mendasar bagi Ramadhan, dan ini tidak dapat berubah,” Dr. Necdet Subasi, seorang sosiolog agama, mengatakan kepada Arab News.

Namun, cara-cara baru untuk bersosialisasi akan ditemukan ketika orang-orang Turki, yang terbiasa mengamati sholat Taraweeh di masjid-masjid, mulai berdoa di rumah bersama anggota keluarga mereka, katanya.

“Kegiatan yang berhubungan dengan Ramadhan akan lebih online tahun ini, tetapi pandemi ini tidak akan menjadi hambatan bagi umat Islam yang ingin tetap fokus pada diri mereka sendiri.”

Ramadhan menyatukan umat Islam di seluruh dunia di tengah pemisahan fisik yang disebabkan oleh virus corona

Lebanon – Pengungsi menatap wajah lapar di tengah-tengah kuncian

Najia Houssari di Beirut: Warga Libanon menerima sentakan menjelang Ramadhan ketika nilai beli dolar AS menyentuh 3.575 lira dan tingkat penjualannya 3.625 lira di money changer, sementara kurs resmi tetap 1.515 lira.

Bank-bank di Lebanon menolak memberikan simpanan dolar kepada pelanggan dan juga menghentikan pengembalian dana yang disetor.

Penurunan lira ditambah dengan permintaan yang lebih tinggi untuk bahan makanan selama bulan Ramadhan telah mengakibatkan peningkatan dua kali lipat harga buah dan sayuran.

“Tahun ini, saya akan puas hanya satu hidangan sehari, bersama dengan salad dan sup,” kata Samar Bakkar, seorang pembeli supermarket di Beirut. “Pertemuan keluarga Ramadhan yang terjadi setiap tahun tidak akan terjadi karena virus korona. Suami saya telah menerima setengah pembayaran selama tiga bulan terakhir, jadi kami tidak mampu membayar kemewahan seperti dulu. ”

Zouheir Kibbi, direktur umum Dana Zakat Lebanon, khawatir sumbangan akan terpukul akibat krisis COVID-19.

“Kebutuhan akan bantuan telah meningkat ke tingkat yang belum pernah terjadi sebelumnya. Orang-orang yang dulu membayar zakat mereka sekarang memberi tahu kami bahwa mereka perlu membantu diri mereka sendiri, bahwa dana mereka terperangkap di bank dan mereka tidak tahu bagaimana cara mengambilnya. ”

Kibbi, kepala dana amal, yang membantu warga Palestina di wilayah pendudukan serta pengungsi Palestina di Libanon, mengatakan: “Orang-orang yang mendukung dana ini mengatakan kepada kami bahwa mereka mungkin tidak dapat menyumbang banyak karena situasi keuangan mereka memburuk. Dan ini hanya para pedagang besar. ”

Ghassan Ayoub, anggota kepemimpinan politik PLO, mengatakan Ramadhan akan berat bagi populasi pengungsi Palestina di Lebanon, tersebar di 12 kamp resmi dan 11 lokasi lainnya.

“Bahkan sebelum pandemi coronavirus, situasinya sulit di kamp. Pekerjaan hampir tidak ada. Kami menghadapi krisis, dengan Palestina dilarang bekerja, ”tambahnya.

Berdasarkan sensus resmi Libanon-Palestina, sekitar 175.000 pengungsi tinggal di kamp.

Ada 910.000 pengungsi Suriah di Libanon yang terdaftar di Komisi Tinggi PBB untuk Pengungsi (UNHCR), dan keadaan mereka tidak lebih baik.

Abu Mohammed, yang tinggal di sebuah kamp di Lembah Bekaa, mengatakan: “Kami biasa makan hanya satu kali di sore hari karena itulah yang kami mampu. Tidak ada yang akan berubah sekarang. Kami akan terus makan satu kali tetapi saat matahari terbenam untuk bulan Ramadhan. Tidak ada interaksi antara orang-orang di tenda. ”

Lisa Abou Khaled, juru bicara UNHCR di Lebanon, mengatakan: “Tiga perempat pengungsi Suriah di Lebanon hidup di bawah garis kemiskinan. Penghasilan harian mereka tidak melebihi $ 4. Situasi mereka menjadi lebih sulit dengan krisis COVID-19. ”

Dia mengatakan UNHCR membantu 20 persen keluarga pengungsi Suriah dengan jumlah bulanan dan memberikan bantuan makanan kepada sekitar 40 persen pengungsi.

“Pengungsi menderita karena sumber daya UNHCR tidak cukup. Mereka juga terkena dampak pandemi, yang menyebabkan negara-negara donor memperketat dompet mereka. ”

Ramadhan menyatukan umat Islam di seluruh dunia di tengah pemisahan fisik yang disebabkan oleh virus corona
Seorang jamaah Muslim membaca dari Alquran di Masjidil Haram di kota suci Mekah Saudi. (AFP / File Foto)

Palestina – Kembalinya nilai-nilai komunitas

Daoud Kuttab di Amman: Kedatangan Ramadhan di tengah pandemi COVID-19 telah memaksa perubahan besar dalam cara warga Palestina merayakan bulan itu, terutama di kota suci Yerusalem.

Syekh Muhammad Hussein, mufti Palestina, mengatakan: “Dengan keputusan Wakaf Islam, tidak akan ada doa massal di Masjid Al-Aqsha, tidak ada jam buka puasa massal dan bahkan tugas melihat bulan sabit untuk menentukan awal dan akhir Ramadan hanya akan diberikan kepada spesialis dari departemen fatwa dan anggota Asosiasi Astronomi Palestina. ”

Kementerian Kesehatan Israel mengatakan toko-toko di tempat-tempat dengan populasi Muslim yang besar tidak akan diizinkan untuk dibuka antara pukul 6 malam. sampai jam 3 pagi selama bulan Ramadhan.

Wasfi Kailani, direktur eksekutif Dana Hashemite untuk Pemulihan Masjid Al-Aqsa dan Dome of the Rock, mengatakan: “Ini adalah pertama kalinya dalam sejarah bahwa masjid-masjid tersuci ketiga Islam akan ditutup untuk seluruh bulan Ramadhan, yang melihat kehadiran kadang-kadang melebihi 250.000 selama Ramadhan Jumat. ”

Kailani memuji kerja sama antara Wakaf Islam dan Gereja Ortodoks dalam mendistribusikan paket dan bantuan tunai kepada keluarga miskin di Yerusalem, yang kebanyakan dari mereka juga menganggur.

Doa Taraweeh akan disiarkan online dari Masjid Al-Aqsa setiap hari, kata para pejabat Wakaf kepada Arab News.

Micky Rosenfeld, juru bicara kepolisian Israel, mengatakan sementara Ramadhan adalah bulan yang penting bagi umat Islam, mereka harus merayakannya tahun ini dengan cara yang minimal dan bertanggung jawab. “Kami menyerukan kepada semua masyarakat di komunitas yang berbeda untuk mematuhi hukum dan peraturan khusus kepolisian dan Kementerian Kesehatan agar kami dapat menjaga semua orang aman.”

Israel telah mengizinkan maksimum 19 jamaah untuk bertemu di lokasi mana saja untuk doa keagamaan dengan syarat menjauhkan sosial.

Para pejabat Israel mengeluarkan denda hingga $ 1.200 kepada orang-orang yang berkumpul di kawasan Kristen untuk menerima api suci selama Paskah. Banyak yang merasa itu adalah peringatan awal oleh pejabat kesehatan Israel untuk mencegah pertemuan besar.

“Ramadhan telah menjadi bulan kemewahan dan jamuan makan besar,” Ata Qaymari, seorang penerbit yang berbasis di Yerusalem, mengatakan kepada Arab News. “Pandemi virus corona akan membawa Ramadhan kembali ke nilai-nilai aslinya yaitu kesederhanaan, doa, dan meditasi.”

Seorang pedagang Palestina yang mengenakan topeng pelindung memajang lentera Ramadhan untuk dijual di luar tokonya di Kota Gaza pada 15 April 2020. (AFP)

Prancis – Koneksi kuat di tengah kuncian

Randa Takieddine di Paris: Lebih dari 5 juta Muslim di Prancis akan tetap terhubung selama Ramadhan pada saat pemisahan fisik yang dipaksakan.

Tarek Oubrou, imam masjid Bordeaux, mengatakan bahwa karena semua masjid ditutup, Muslim di Prancis dapat mengatur sholat dan menjalankan ritual Ramadhan di rumah mereka.

Dia menambahkan bahwa diskusi dan debat di platform media sosial menunjukkan bahwa komunitas Muslim tetap sangat terhubung di tengah-tengah kuncian.

Oubrou mencatat bahwa ada 1.000 siswa di sekolah agama masjid tempat mereka belajar kursus online.

Jamil Chalak, presiden Radio Orient, mengatakan kepada Arab News bahwa kepala Dewan Muslim Perancis (CFCM) dan beberapa imam masjid lainnya, berkoordinasi dengan radio untuk shalat Ramadhan.

Dia mengatakan bahwa akan ada lebih banyak program budaya dan medis yang berkaitan dengan Islam di acara-acara stasiun radio, yang memiliki khalayak luas di kalangan komunitas Muslim di Paris.

Presiden Prancis Emmanuel Macron memperkirakan masjid dan tempat sholat akan tetap ditutup hingga awal Juni sekalipun jumlah kasus COVID-19 menunjukkan penurunan begitu penguncian dilakukan pada 11 Mei, kata Presiden CFCM Mohamed Moussaoui.

Kamal Kaptan, rektor masjid Lyon, mengatakan bahwa banyak peristiwa Ramadhan virtual kemungkinan terjadi melalui Facebook, WhatsApp, dan Zoom karena semua masjid sekarang berfungsi online. “Untuk membantu orang lain, kami telah menempatkan inisiatif solidaritas dari semua masjid di Lyon,” katanya kepada Arab News.

“Ada sekitar 30 masjid dan Lyon memiliki 100.000 Muslim, komunitas Muslim terbesar kedua setelah Paris, dengan yang terbesar ketiga berada di Marseille. Kami mengundang umat Islam untuk membawa persediaan bahan makanan sehingga kami bisa menyiapkan makanan panas untuk orang-orang yang membutuhkan yang bisa datang dan mengambil makanan mereka di masjid.

Gambar ini diambil pada 22 April 2020 menunjukkan pemandangan di luar masjid Abu al-Hanifa al-Numan di distrik Adhamiya, ibukota Irak, Baghdad. (AFP)

Jepang – Muslim untuk menghindari berkumpul dalam kelompok

Khaldon Azhari di Tokyo: Komunitas Muslim di Jepang akan melihat Ramadhan yang berbeda tahun ini dengan semua kegiatan dan pertemuan buka puasa, sahur, taraweeh dan tahajod dibatalkan atau dikurangi karena staf masjid dan anggota keluarga terpaksa berlindung di tempat.

“Dengan infeksi COVID-19 melampaui 10.000 di Jepang, lebih dari 50 perwakilan Muslim dari berbagai organisasi dan cendekiawan dan ilmuwan Islam individu berkumpul melalui Zoom untuk membahas dan menganalisis, dari sudut pandang Islam serta latar belakang ilmiah, masalah yang berkaitan dengan virus,” kata pernyataan kelompok itu.

Kelompok itu termasuk Asosiasi Muslim Jepang, Pusat Islam Jepang, Masyarakat Islam Hokkaido, Pusat Islam Osaka, Asosiasi Mahasiswa Muslim Jepang, Masyarakat Budaya Islam Universitas Tokyo, dan Komunitas Arab di Jepang, di samping 30 masjid dan organisasi Islam lainnya.

Berdasarkan pendapat mayoritas peserta, pernyataan itu meminta semua masjid dan organisasi Muslim di Jepang untuk bekerja sama dengan permintaan pihak berwenang untuk menghindari pertemuan besar di masjid-masjid seperti buka puasa dan shalat Taraweeh.

Sumber-sumber Arab dan Muslim di Tokyo mengatakan kepada Arab News Japan bahwa pertemuan Ramadhan yang diadakan oleh umat Muslim yang antusias, akan dibatalkan untuk berbuka puasa di berbagai restoran di Tokyo dan bagian lain di Jepang.

Perdana Menteri Shinzo Abe mengatakan jumlah orang yang keluar di daerah perkotaan telah turun lebih dari 60 persen pada hari kerja dan 70 persen pada akhir pekan. Dia menambahkan bahwa tujuannya adalah untuk mengurangi kontak manusia hingga 80 persen.

Sumber-sumber diplomatik Muslim di Tokyo mengatakan mereka tidak memiliki rencana untuk mengadakan buka puasa, sementara masjid-masjid Tokyo mengeluarkan pernyataan yang membatalkan kegiatan Ramadhan. – AN

Komentar

News Feed