oleh

Obat pengencer darah dapat membantu menyelamatkan nyawa pasien COVID-19: dokter UK

LONDON: Obat pengencer darah dapat membantu menyelamatkan nyawa pasien yang menderita COVID-19, kata para dokter Inggris setelah menemukan hubungan yang jelas antara penyakit dan pembekuan darah.
Spesialis di layanan gagal pernapasan parah Rumah Sakit Royal Brompton menggunakan CT scan hi-tech untuk mengambil gambar fungsi paru-paru pada pasien yang paling parah terkena penyakit ini, situs web rumah sakit melaporkan.

Mereka menemukan bahwa semua pasien yang diuji menderita kekurangan aliran darah, yang menunjukkan mereka mengalami pembekuan di dalam pembuluh kecil di paru-paru mereka.

Tim klinis di rumah sakit mengatakan kepada Sunday Telegraph bahwa ini “sebagian menjelaskan mengapa beberapa pasien meninggal karena gagal paru-paru karena kekurangan oksigen dalam darah.”

Dokter percaya bahwa menggunakan antikoagulan dengan hati-hati pada akhirnya dapat menyelamatkan pasien dari kematian penyakit, tetapi pengujian harus dilakukan dengan teliti dan hati-hati karena obat juga dapat memiliki konsekuensi serius. Perawatan juga harus dimulai “sangat awal” untuk mencegah pembentukan gumpalan, situs web menambahkan.

“Ini adalah pasien yang sangat tidak sehat, tetapi saya pikir sebagian besar pasien akan berakhir dengan dosis terapi yang signifikan dari agen pengencer darah ketika kita belajar lebih banyak tentang penyakit ini,” kata Dr. Brijesh Patel, dosen senior intensivist dan klinis senior di Royal Brompton dan Imperial College, London. “Jika intervensi dalam darah ini diterapkan dengan tepat, mereka akan menyelamatkan nyawa.”

Prof. Peter Openshaw, seorang spesialis dalam kedokteran eksperimental di Imperial College dan dokter kehormatan di Rumah Sakit St. Mary, menyatakan optimisme atas penemuan di Rumah Sakit Royal Brompton.
“Ini semacam menjelaskan gambaran klinis yang agak luar biasa yang sedang diamati dengan orang menjadi sangat hipoksik, sangat rendah oksigen dan tidak benar-benar terengah-engah,” katanya. “Itu akan cocok dengan itu yang memiliki asal pembuluh darah.”

Sementara itu, mantan direktur Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) pada hari Sabtu mengatakan COVID-19 dapat “terbakar secara alami sebelum vaksin apa pun dikembangkan.”

Prof. Karol Sikora, seorang ahli onkologi dan kepala medis di Rutherford Health, tweeted bahwa dia berpikir populasi Inggris memiliki “kekebalan lebih dari yang diperkirakan,” dan virus bisa “mereda dengan sendirinya.” Sikora mengatakan “pola yang kira-kira mirip” bisa dilihat di mana-mana. (AN)

Editor: Usman S

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed