oleh

Seruan kepemimpinan Palestina gagal mengatasi perpecahan

GAZA CITY: Dalam upaya untuk menyatukan warga Palestina melawan rencana aneksasi Israel di Tepi Barat, pemimpin Palestina telah meminta semua faksi untuk mengadakan pertemuan darurat untuk membahas rencana aksi pada hari Sabtu di Ramallah.

Mereka mengirim undangan ke Hamas, Jihad Islam (PIJ) dan kelompok-kelompok Palestina lainnya untuk menghadiri pertemuan untuk merumuskan strategi untuk menanggapi rencana Israel.

Hamas dan PIJ telah menolak untuk berpartisipasi, mengatakan pertemuan itu akan menjadi formalitas dan tidak akan menghasilkan keputusan yang berpengaruh, sementara Front Rakyat untuk Pembebasan Palestina (PFLP) memutuskan untuk berpartisipasi, meskipun hubungannya tegang dengan Presiden Mahmoud Abbas.

Membenarkan posisinya, pemimpin Hamas Ismail Haniyeh mengatakan: “Pengulangan menghadapi proyek likuidasi dengan alat yang sama menghabiskan energi orang-orang kami dan merupakan dorongan tambahan untuk pendudukan.”

Haniyeh, yang belum kembali ke Gaza sejak keberangkatannya dalam tur luar negeri beberapa bulan lalu, mengatakan Hamas menghargai setiap langkah serius Palestina untuk menghadapi rencana Israel, tetapi tidak dengan pertemuan yang puas dengan liputan media dan tanpa strategi yang dapat dilakukan rakyat. menerima.

Seorang pejabat senior PIJ, Ahmed al-Mudallal mengambil garis yang sama: “Tidak mungkin untuk menghadapi kejahatan Israel yang didukung Amerika kecuali dengan langkah-langkah serius menuju persatuan Palestina yang nyata yang menjaga proyek nasional dan mengembalikan keadaan konfrontasi yang komprehensif dan populer kepada negara. Musuh Zionis, terutama di Tepi Barat, membuat pendudukan itu mahal. ”

Haniyeh menyerukan “perlawanan rakyat komprehensif” di Tepi Barat dan Gaza untuk menghadapi “kesepakatan abad ini.”

Al-Mudallal meminta otoritas Palestina untuk membatalkan pengakuannya atas Israel, perjanjian Oslo dan seluruh perjanjian yang ditandatangani dengan Israel untuk meresmikan apa yang disebutnya “periode perjuangan Palestina yang baru dan bersatu.”

PFLP, bertentangan dengan posisi yang dekat dengan Hamas dalam beberapa tahun terakhir, telah secara resmi mengumumkan partisipasinya dalam pertemuan Ramallah.

“Partisipasi kami berasal dari tanggung jawab Front Nasional untuk menghadapi rencana untuk mencaplok wilayah besar Tepi Barat, yang bertujuan untuk menyelesaikan proyek kolonial untuk seluruh tanah Palestina,” kata Maher Mezher, anggota Komite Sentral PFLP.

Pada pertemuan tersebut PFLP akan meminta untuk membentuk komite untuk membahas tanggapan mereka.

Mezher mengatakan kepada Arab News bahwa PFLP juga akan menuntut penarikan pengakuan Israel, implementasi keputusan Dewan Nasional dan Dewan Pusat untuk mengakhiri Perjanjian Oslo dan kewajiban politik, keamanan, dan ekonomi.

Seorang juru bicara Fatah, Hussein Hamayel, mengatakan bahwa posisi Hamas dan PIJ tidak dapat dibenarkan, dan bahwa mereka harus berdiri dengan kepemimpinan dalam menghadapi bahaya yang akan segera terjadi di Palestina.

Dia menuduh Hamas berusaha “menciptakan argumen lemah untuk membenarkan posisinya terhadap kepemimpinan Palestina.”

“Pertemuan itu penting dan diharapkan menghasilkan keputusan yang kuat dan bersejarah dalam menghadapi proyek aneksasi. Permintaan maaf Hamas dan PIJ berarti kepatuhan mereka terhadap perpecahan dan melemahkan posisi Palestina, “kata Hamayel.

Dalam pidatonya untuk memperingati peringatan ke-72 Nakba, Presiden Abbas mengancam akan menarik diri dari perjanjian dengan Israel, “Kami akan mempertimbangkan kembali sikap kami terhadap semua perjanjian dan pemahaman, baik dengan negara pendudukan atau dengan AS sendiri, dan kami akan bebas dari semua perjanjian dan pemahaman itu jika pemerintah Israel telah mengumumkan aneksasi bagian mana pun dari tanah yang kita tinggali. “

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed