oleh

Sri Lanka bersiap untuk mengirim pekerjanya ke luar negeri saat ancaman virus mereda

TOPIKTERKINI.COM – COLOMBO: Sri Lanka akan segera mulai mengirim pekerjanya kembali ke luar negeri karena semakin memudahkan langkah-langkah COVID-19 dan negara tuan rumah mulai membuka kembali perbatasan mereka.

Perkiraan jumlah pekerja Sri Lanka di luar negeri adalah 1,5 juta dan 1,2 juta di antaranya berada di Timur Tengah, menurut seorang pejabat dari Biro Tenaga Kerja Asing (SLBFE).

“Pulau itu menghentikan proses pada 13 Maret karena wabah COVID-19,” bertindak manajer umum biro, W.M.V Wansekera, mengatakan kepada Arab News. “Kami akan segera bersiap untuk mengirim mereka ke luar negeri dengan pembukaan bandara di negara-negara tuan rumah.”

Dia berharap bahwa negara itu akan segera kembali normal dan sekali lagi dapat mengekspor tenaga kerjanya, yang bertanggung jawab atas sekitar $ 7 miliar pengiriman uang setiap tahun.

Mayoritas dari 1,2 juta pekerja Sri Lanka di Timur Tengah – 80 persen – ditempatkan di negara-negara Teluk seperti Arab Saudi, UEA, Kuwait, dan Qatar.

Pada tanggal 26 Mei, biro mengirim sejumlah 145 pekerja ke Hong Kong – jauh lebih rendah daripada rata-rata 15.000 pekerja Sri Lanka yang dikirim ke luar negeri setiap bulan – setelah mereka terdampar di negara itu selama liburan tahunan mereka karena dikunci, Jagath Batugedera, biro tersebut. asisten manajer umum, kepada Arab News.

Direktur jendral pelayanan kesehatan, Dr. Anil Jasinghe, mengatakan bahwa kementeriannya telah mampu mengendalikan penyakit dari 30 April dan tidak ada kasus yang tercatat dalam populasi sipil.

Ada beberapa kasus infeksi di angkatan laut Sri Lanka dan 450 kasus baru di antara para pekerja yang telah kembali dari Kuwait. Pada hari Minggu total 1.620 kasus yang didiagnosis dilaporkan, dengan 801 pemulihan dan 10 kematian.

Menteri Luar Negeri Ravinatha Ariyasingha mengatakan kepada Arab News bahwa lebih dari 38.983 pekerja di 143 negara telah menyatakan minat untuk pulang ke Sri Lanka, berdasarkan informasi yang dikumpulkan melalui portal web “Hubungi Sri Lanka” dari Kementerian Hubungan Luar Negeri.

Ekspatriat yang berbicara dengan Arab News mengatakan mereka senang berada di luar negeri. Mohammed Ali, seorang akuntan yang bekerja di sebuah perusahaan swasta di Riyadh, mengatakan para pekerja Sri Lanka “puas” dengan kondisi baru yang ditetapkan oleh Kerajaan.

“Kami telah tinggal di sini selama masa-masa indah, dan kami juga suka tinggal di masa-masa sulit ini juga,” katanya kepada Arab News. Dia menambahkan bahwa, sementara ada pengurangan 25 persen dalam gaji, pekerja disarankan untuk hanya bekerja enam jam. Dia menyebut ini “langkah yang dapat diterima” dan mengatakan “hal yang baik” lainnya adalah bahwa tidak ada pengurangan pekerja karena krisis coronavirus.

Ekspatriat Mohammed Risqi, yang memegang posisi eksekutif di sebuah perusahaan Kuwait, mengatakan bahwa orang ingin melanjutkan pekerjaan mereka selama krisis global.

“Mereka yang tinggal di sini secara ilegal atau kehilangan pekerjaan rutin ingin pulang karena tinggal di Kuwait adalah buang-buang waktu,” katanya kepada media – AN

Editor: Usman S

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed