oleh

India, Cina berusaha mengakhiri kebuntuan tentara di Himalaya

TOPIKTERKINI.COM – NEW DELHI: Para pejabat kementerian luar negeri India dan Cina pada hari Jumat membahas peningkatan ketegangan di perbatasan Himalaya yang disengketakan mereka, di mana ribuan tentara dari kedua negara telah berhadapan hanya beberapa ratus meter dari satu sama lain selama sebulan, sebuah Kata pejabat India.

Konferensi video dilakukan sehari sebelum para jenderal di wilayah Ladakh dijadwalkan bertemu di pos perbatasan untuk mengintensifkan upaya-upaya penarikan mundur ke posisi-posisi pra-Mei mereka di wilayah itu. Para perwira militer telah mengadakan serangkaian pertemuan dalam empat minggu terakhir untuk memecahkan kebuntuan.

Pernyataan Kementerian Luar Negeri di New Delhi mengatakan kedua belah pihak sepakat bahwa mereka harus menangani perbedaan mereka melalui diskusi damai “dengan mengingat pentingnya saling menghormati kepekaan, keprihatinan dan aspirasi satu sama lain dan tidak memungkinkan mereka menjadi perselisihan.”

Para pejabat India mengatakan tentara Cina memasuki wilayah Ladakh yang dikuasai India pada awal Mei di tiga titik berbeda, mendirikan tenda dan pos jaga.

Mereka mengatakan tentara China mengabaikan peringatan lisan berulang-ulang untuk pergi, memicu seruan berteriak, melempar batu dan perkelahian.

China berupaya mengecilkan konfrontasi sambil memberikan sedikit informasi. Laporan media India mengatakan bahwa kedua tentara telah memindahkan senjata artileri di wilayah tersebut.

Cina keberatan dengan India membangun jalan melalui lembah yang menghubungkan wilayah itu dengan landasan udara, mungkin memicu langkahnya untuk menegaskan kontrol atas wilayah di sepanjang perbatasan yang tidak jelas ditentukan di beberapa tempat.

India dan Cina terlibat perang perbatasan pada tahun 1962 dan telah berusaha sejak awal 1990 untuk menyelesaikan perselisihan mereka tanpa hasil.

Secara keseluruhan, Tiongkok mengklaim sekitar 90.000 kilometer persegi (35.000 mil persegi) wilayah di timur laut India, termasuk negara bagian India, Arunachal Pradesh, dengan populasi tradisional Buddha. India mengatakan Cina menempati 38.000 kilometer persegi (15.000 mil persegi) dari wilayahnya di Dataran Aksai Chin di Himalaya barat, termasuk bagian dari wilayah Ladakh. – AN

Editor: Uslom

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed