oleh

Kehebohan setelah polisi India menembak mati gangster

TOPIKTERKINI.COM – LUCKNOW: Polisi India menembak mati salah satu gangster paling dicari di negara itu pada hari Jumat hanya sehari setelah penangkapannya yang dramatis, memicu tuduhan pembunuhan di luar proses hukum yang dilakukan secara bertahap.
Para pejabat mengatakan Vikas Dubey, yang ditahan karena membunuh delapan petugas polisi, ditembak ketika ia mencoba melarikan diri dari kendaraan polisi ketika sedang dibawa ke kota kelahirannya di negara bagian utara Uttar Pradesh.

Dalam beberapa jam dari stasiun TV yang membawa foto-foto tubuhnya yang berlumuran darah terbaring di sebuah rumah sakit, pengacara hak asasi manusia dan aktivis menuduh bahwa polisi telah membunuh Dubey untuk mencegahnya mengungkapkan hubungannya dengan orang-orang yang berkuasa.

“Ini adalah kasus pembunuhan ekstra-yudisial yang paling terang-terangan. Dubey adalah seorang teroris gangster yang mungkin pantas mati. Tetapi polisi (Uttar Pradesh) telah membunuhnya untuk menutup mulutnya,” tulis pengacara Mahkamah Agung Prashant Bhushan menulis di Twitter.

“Apakah kita akan membiarkan polisi membunuh siapa pun tanpa pengadilan?” Utsav Bains, pengacara Mahkamah Agung lainnya, menambahkan.

Pemimpin senior Partai Kongres oposisi Priyanka Gandhi mengatakan orang-orang yang “melindungi” Dubey masih bebas dan menyerukan penyelidikan pengadilan atas pembunuhan itu.

Dubey, yang berusia sekitar 50 tahun, dituduh lebih dari 60 pembunuhan, percobaan pembunuhan dan kejahatan lainnya. Dia dikatakan telah menembak mati seorang menteri negara bagian Uttar Pradesh di dalam kantor polisi pada tahun 2001.

Terlepas dari kasus-kasus itu dan reputasinya yang kejam, Dubey telah membangun hubungan politik lokal yang besar selama dua dekade terakhir.
Pada 3 Juli, delapan petugas ditembak mati ketika gengnya melakukan penyergapan terhadap tim polisi yang bertujuan untuk menangkapnya.

Perburuan nasional diluncurkan, di mana lima rekan Dubey – termasuk keponakan pengawalnya – terbunuh.
Polisi mengatakan dia mendapat informasi tentang serangan mematikan oleh petugas setempat, beberapa di antaranya telah ditangkap karena membocorkan informasi kepada gangster.

Dia akhirnya menyerahkan diri di sebuah kuil di negara bagian Madhya Pradesh pada hari Kamis.
Menurut akun polisi, mobil yang mengangkutnya Jumat pagi terbalik di jalan basah di negara tetangga Uttar Pradesh dan dia berusaha melarikan diri.

“Dubey telah tewas dalam baku tembak setelah dia mengambil pistol orang-orang kami dan berusaha melarikan diri setelah menembaki mereka. Empat orang kami juga terluka,” kata inspektur jenderal polisi Kanpur, Mohit Agarwal kepada wartawan.

Ketua Uttar Pradesh Yogi Adityanath, anggota senior Partai Bharatiya Janata Perdana Menteri Narendra Modi, secara terbuka mendukung pembunuhan polisi sebagai “pencegah” kejahatan.
Pemerintah Yogi telah berjanji untuk membasmi kejahatan dari negara dan masa jabatannya bertepatan dengan lonjakan jumlah penjahat yang tewas dalam baku tembak polisi.

“Pembunuhan Encounter” memiliki sejarah panjang India dan selama beberapa dekade tembak-menembak dilakukan untuk mem-bypass sistem peradilan India ketika polisi memerangi gerakan separatis bersenjata di Benggala Barat, Punjab, Kashmir, dan tempat lain.

“Sejarah berulang,” Nirjhari Sinha, seorang pemimpin hak-hak sipil dari negara bagian Gujarat barat, menulis di Twitter sebagai tanggapan atas kematian Dubey.

“Gangster yang sudah mati tidak bisa bicara tentang perlindungan politik mereka.”
Baru-baru ini, tersangka yang dituduh melakukan kejahatan telah meninggal dalam tahanan.
Tahun lalu, polisi di India selatan menembak mati empat pria yang dituduh melakukan pemerkosaan dan pembunuhan mengerikan terhadap seorang wanita berusia 27 tahun.  – AN

Laporan: Uslom

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed