oleh

Polisi India menangkap lusinan penjual, setelah alkohol tercemar membunuh 69 orang

TOPIKTERKINI.COM – NEW DELHI: Polisi India mengatakan mereka menangkap lebih dari dua lusin orang dengan tuduhan menjual alkohol tercemar yang menewaskan sedikitnya 69 warga desa dan lainnya di negara bagian Punjab utara.

Enam petugas polisi dan tujuh pejabat lainnya telah diskors karena gagal mencegah penjualan minuman keras tercemar ketika seorang hakim memulai penyelidikan atas kematian di tiga distrik.

Petugas Polisi Roshan Lal mengatakan pada hari Sabtu bahwa 69 orang meninggal, meskipun laporan media lokal menyebutkan angka 86.

Kepala polisi untuk negara bagian Punjab, Dinkar Gupta, mengatakan lima kematian pertama dilaporkan pada Rabu malam di dua desa di distrik Amritsar.

Polisi India menangkap lusinan penjual, setelah alkohol tercemar membunuh 69 orang
Kerabat di sebuah becak memegang mayat Darshan Singh, yang meninggal setelah diduga minum alkohol palsu, di Rumah Sakit Sipil di Tarn Taran, sekitar 25 km dari Amritsar pada 1 Agustus 2020. (AFP / NARINDER NANU)

Selama tiga hari terakhir 48 kematian lainnya dilaporkan Amritsar dan dua distrik lainnya, Tarn Taran dan Batala. Lal mengatakan kepada The Associated Press.

Gupta mengatakan, 25 tersangka memasok alkohol yang tercemar ke restoran-restoran pinggir jalan tempat itu dijual kepada para pelancong dan penduduk desa.

Pernyataan pemerintah mengatakan kematian itu karena minuman keras “palsu” dan penindasan terhadap produksi alkohol ilegal di negara bagian diperintahkan.

Kematian akibat alkohol yang diseduh secara ilegal adalah umum di India, di mana orang miskin tidak mampu membeli merek berlisensi dari toko-toko yang dikelola pemerintah.

Minuman keras ilegal murah dan sering dibubuhi metanol untuk meningkatkan potensi.

Pada 2019, setidaknya 133 orang tewas setelah minum minuman keras tercemar dalam dua insiden terpisah di negara bagian Assam di India timur laut.

Para korban sebagian besar adalah pekerja perkebunan teh. Pada tahun yang sama, 80 orang lainnya meninggal karena minuman keras tercemar di negara bagian Uttar Pradesh utara. AN

Editor: Uslom

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed