oleh

Rakyat Yaman takut kapal minyak yang busuk dapat menyebabkan bencana besar

TOPIKTERKINI.COM – AL-MUKALLA | Menyusul ledakan besar Selasa di Beirut, warga Yaman menyuarakan keprihatinan mereka bahwa terminal penyimpanan dan pembongkaran terapung Safer yang membusuk dapat menyebabkan bencana yang menghancurkan di Yaman jika tidak segera diperbaiki.

Melihat rekaman kehancuran yang ditimbulkan oleh ledakan di Lebanon, nelayan Yaman, politisi, pejabat pemerintah, perwira militer, dan aktivis telah mendesak masyarakat internasional untuk menekan Houthi agar memberikan akses kepada para ahli dari PBB ke kapal yang rusak itu agar dapat diperbaiki.

The Safer telah terdampar di bagian barat kota Hodeida sejak awal 2015. Kapal ini dilaporkan membawa sekitar 1,1 juta barel minyak mentah dan baru-baru ini menunjukkan tanda-tanda berkarat, dengan air memasuki ruang mesin.

Kebocoran itu mendorong pejabat PBB untuk memperingatkan bencana lingkungan besar yang akan datang di Laut Merah, serta potensi risiko ledakan besar yang disebabkan oleh penumpukan gas di tangki penyimpanan, atau oleh persenjataan yang ditembakkan secara sengaja atau tidak sengaja.

Di bawah tekanan dari badan-badan lokal dan internasional, Houthi yang didukung Iran, yang mengendalikan Hodeida, awalnya setuju untuk mengizinkan tim PBB naik ke kapal untuk menilai kerusakan dan menurunkan minyak. Namun, mereka kemudian membalikkan keputusan itu, dengan alasan konspirasi antara PBB, AS, dan koalisi Arab yang dipimpin Saudi.

Khaled Al-Rami, seorang nelayan Yaman dari distrik Khodeha Hodeida di tepi Laut Merah, mengatakan kepada Arab News bahwa “pemikiran pertama” melihat gambar-gambar dari Beirut pada hari Selasa adalah bahwa bencana yang sama menghancurkannya dapat terjadi jika Safer menumpahkan minyak ke dalam air.

Bulan lalu, kelompok lingkungan yang berbasis di Yaman, Holm Akhdar (Green Dream) memperingatkan bahwa tumpahan minyak akan berdampak buruk bagi nelayan, keanekaragaman laut, dan stok ikan negara itu.

“Setidaknya 115 pulau Yaman di Laut Merah akan kehilangan keanekaragaman hayati dan habitat alaminya. Sekitar 126.000 nelayan Yaman – termasuk 67.800 di Hodeida – akan kehilangan satu-satunya sumber pendapatan mereka karena bencana tersebut, ”kata kelompok itu dalam laporannya.

“Jika kapal tidak diperbaiki, maka setelah Lebanon, itu akan menjadi Yaman,” kata Al-Rami. “Di WhatsApp, teman-teman saya dan nelayan lainnya menyampaikan keprihatinan mereka tentang bencana yang diperkirakan terjadi dari kapal. Kita semua khawatir tentang dampak tumpahan minyak terhadap kehidupan kita. Ini adalah perhatian utama kami saat ini. Itu menyebabkan kita sangat ketakutan dan panik. Saya memohon kepada komunitas internasional, Koalisi Arab dan komite PBB (di Hodeida) untuk menyelamatkan kita dari kemungkinan bencana. ”

Nabiel Ali, juga seorang nelayan dari Khokha, mengatakan kepada Arab News bahwa generasi dan anak-anaknya akan menderita akibat tumpahan minyak dari the Safer. “Saya mendesak komunitas internasional dan semua orang baik di dunia untuk menemukan solusi yang mendesak untuk masalah ini,” katanya. “Demi kemanusiaan, tolong selamatkan orang Yaman pada umumnya dan para nelayan pada khususnya.”

Di media sosial, aktivis Yaman menyuarakan keprihatinan serupa tentang kemungkinan bencana di lepas pantai Yaman.

“Ledakan Pelabuhan Beirut datang untuk mengingatkan kami akan bencana yang akan segera terjadi yang mengancam Yaman dan seluruh dunia,” kata Mustafa Ghoules, seorang jurnalis Yaman, di Twitter. “Kapal tanker yang Lebih Aman, yang berisi lebih dari satu juta barel minyak, berada di ambang kebocoran dan ledakan dan digunakan oleh Houthi sebagai senjata,”

Mohammed Saeed Al-Sharabi, seorang aktivis, meminta rekan-rekannya untuk menyelamatkan negara mereka dari bencana dengan mengosongkan kapal tanker yang membusuk sebelum terlambat.

“Kapal tanker yang Lebih Aman harus diturunkan sebelum minyak tumpah dan menyebabkan bencana lingkungan besar di Laut Merah. Anda harus belajar dari bencana pelabuhan Beirut, ”katanya.

Abdullah Al-Saqqaf, aktivis lain, menyerukan protes massa di seluruh Yaman untuk menekan Houthi agar memungkinkan tim PBB untuk mempertahankan dan menurunkan kapal. “Harus ada demonstrasi populer yang menuntut pembongkaran tanker dan memberikan tekanan publik pada Houthi untuk mematuhi resolusi PBB tentang tanker itu,” kata Al-Saqqaf.

Pemerintah Yaman yang diakui secara internasional menyatakan dukungannya untuk Lebanon dan menyampaikan belasungkawa kepada kerabat para korban ledakan hari Selasa, menurut pernyataan singkat yang disiarkan oleh kantor berita resmi Saba pada Selasa malam.

“Kami ingin meyakinkan semua orang bahwa anggota masyarakat Yaman baik dan sehat dan hanya dua siswa yang terluka ringan,” Kedutaan Besar Yaman di Lebanon mengatakan dalam sebuah pernyataan di halaman Facebook resminya. (AN)

Editor: Uslom

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed