oleh

Ketua Dekranasda Sulsel, Hj Lies F Nurdin Apresiasi Festival Aksara Lontaraq

TOPIKTERKINI.COM – MAKASSAR : Festival Aksara Lontaraq 2020 ini, dinilai banyak kalangan sebagai gerakan kebudayaan yang diharapkan bisa melestarikan aksara dan budaya Lontaraq, yang oleh para peneliti akan punah jika tidak dilestarikan. Acara ini adalah inisiasi dari para pemerhati lontaraq, budayawan, akademisi dan difasilitasi Dinas Perpustakaan dan Kearsipan Provinsi Sulawesi Selatan.

Ketua Dewan Kerajinan Nasional Daerah (Dekranasda) Provinsi Sulawesi Selatan, Hj Liestiaty F Nurdin memberi apreasisi dan dukungan pelaksanaan Festival Aksara Lontaraq 2020. Dimana puncak perayaannya bakal di gelar pada 27- 29 Agustus 2020 mendatang.

Hal itu disampaikan Hj Lies F Nurdin saat menerima audiensi panitia Festival Aksara Lontaraq 2020 yang dipimpin Kadis Perpustakaan dan Kearsipan Provinsi Sulsel Moh Hasan Sijaya, bersama stakeholder di rumah jabatan Gubernur Sulsel, saat memberikan laporan kegiatan dinas Provinsi Sulawesi Selatan, Sabtu (15/08/2020).

Turut hadir dalam pertemuan itu, Ketua Panitia Festival Aksara Lontaraq 2020 Upi Asmaradhana, Pustakawan senior Syahruddin Umar, Plt Kabid Perpustakaan Nilma, Syamsul Arif, Pustakawan Madya dan A. Wildanti staf pimpinan Kantor Dinas Perpustakaan dan Kearsipan Provinsi Sulsel.

“Kita apresiasi kegiatan ini, apalagi tujuannya menjaga tradisi Sulawesi Selatan. Aksara lontaraq ini adalah warisan leluhur kita. Ia harus dilestarikan. Jangan mau kalah dengan kebudayaan negara lain, ” kata Lies F Nurdin.

Dalam pertemuan dengan panitia Festival Aksara Lontaraq, Ketua Tim Penggerak PKK Sulsel ini juga berpesan, kiranya kegiatan ini berkesinambungan, dan melibatkan masyarakat yang lebih luas, khususnya anak-anak sekolah.Sehingga pemahanan dan pengetahuan aksara Lontaraq tidak hilang dan dilupakan. Ia juga menyatakan kesiapannya hadir di acara Fashion Show Lontaraq yang juga didukung dan atas kerjasama Dekranasda Sulsel.

“Kita harus bangga dengan budaya sendiri of khususnya aksara Lontaraq. Tak banyak bangsa-bangsa di dunia yang memiliki aksara. Kita akan support kegiatan ini.Penting buat anak-anak kita,” ujarnya.

Terkait Fashion show Lontaraq ia berharap, para karya pengrajin lontaraq dan budaya empat etnis di Sulsel, Bugis, Makassar, Mandar dan Toraja bisa ditampilkan agar mendorong lahirnya karya-karya daerah.

” Di daerah ini banyak karya-karya yang bagus-bagus.Mudah-mudahan dengan festival ini, mendorong mereka tampil berkarya lebih baik lagi,” harapnya.

Kepala Dinas Perpustakaan dan Kearsipan Provinsi Sulawesi Selatan, Mohammad Hasan Sijaya, mengatakan jika selebrasi Festival Aksara Lontaraq 2020 ini akan dikemas dengan berbagai pertunjukan budaya, dan juga seni, berupa Pameran Aksara Lontaraq dan Fashion Show batik lontaraq. Termasuk seminar Internasional terkait Lontaraq, yang para pembicaranya dari lima benua.

Saat ini sejumlah pembicara dan peserta dari mancanegara menyatakan ikut antara lain, Malasyia, Singapura, Brunei, Jepang, Australia, Selandia Baru, Amerika, Iran, Afrika Selatan, Rusia, Belanda, Inggris dan tentu saja Indonesia.

Dari tanah air, sejumlah peneliti juga sudah mendaftar dari Jakarta, Bali, NTB, Sultra, Sulsel dan Sulbar.

“Keikutsertaan para pembicara internasional ini membuktikan Aksara Lontaraq bukan hanya menjadi milik Sulsel, tapi juga dunia. Dan kehadiran para peneliti internasional ini mengindikasikan bahwa lontaraq adalah warisan dunia. Ini tugas kita menjaga aksara dan budaya lontara melalui Festival Tahunan Aksara Lontaraq yang dimulai tahun ini. Doakan semoga dilancarkan,” ujarnya.

Ia juga berterima kasih kepada Ibu Lies F Nurdin istri Gubernur Sulsel yang bersedia menghadiri salah satu rangkaian Festival Aksara Lontaraq 2020, yaitu Fashion Show Batik Lontaraq yang diproduksi oleh disainer-disainer Sulawesi Selatan.

Penulis : RK
Editor   : Abd. Rahman

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed