oleh

China memperingati 75 tahun berakhirnya Perang Pasifik

  • Pemimpin Partai Komunis dan kepala negara Xi Jinping memimpin pejabat pemerintah dalam satu menit hening
  • Jepang melancarkan invasi penuh ke China pada tahun 1937

 

TOPIKTERKINI.COM – BEIJING: China pada Kamis memperingati 75 tahun berakhirnya Perang Dunia II di Pasifik, di mana China mengalami invasi dan pendudukan brutal di sebagian besar wilayahnya oleh Jepang.
Pemimpin Partai Komunis dan kepala negara Xi Jinping memimpin para pejabat pemerintah dalam satu menit hening dan presentasi karangan bunga di aula peringatan yang didedikasikan untuk tentara dan warga sipil yang berpartisipasi dalam perjuangan.

Jepang melancarkan invasi penuh ke China pada tahun 1937, yang ditandai dengan peperangan perkotaan dan kekejaman seperti Pemerkosaan Nanking yang terkenal kejam.

Sementara tentara di bawah pemimpin Partai Nasionalis Chiang Kai-shek bertempur di sebagian besar pertempuran besar, gerilyawan Partai Komunis di bawah Mao Zedong memaksa Jepang untuk mengalihkan tentara dan sumber daya dari medan perang ke tempat lain dengan pertempuran tingkat rendah.

Meskipun Jepang secara resmi menyerah di atas kapal USS Missouri pada 2 September 1945, Tiongkok menandai berakhirnya perang pada 3 September ketika pertama kali mengadakan perayaan nasional.

Komunis merebut kekuasaan pada tahun 1949 setelah perang saudara yang diperbarui melawan kaum Nasionalis dan terus mempertahankan perjuangan melawan Jepang sebagai sumber legitimasi mereka untuk memerintah.

Chiang memindahkan pemerintahan Republik China ke Taiwan, di mana ia terus menikmati dukungan AS yang kuat meskipun tidak resmi setelah melakukan transisi ke demokrasi penuh lebih dari dua dekade lagi.

Peringatan yang relatif rendah itu mencerminkan aturan jarak sosial yang berlaku selama wabah virus korona dan sangat kontras dengan bagaimana China menandai hari jadi penting lainnya, termasuk parade militer mewah melalui pusat kota Beijing 1 Oktober lalu untuk menandai peringatan 70 tahun berdirinya. dari Republik Rakyat.
Sebelumnya pada hari Kamis, Xi mengatakan kepada pemimpin Rusia Vladimir Putin bahwa dia ingin bekerja untuk “keadilan dan keadilan internasional,” lapor kantor berita resmi Xinhua.

Pertukaran pesan itu dimaksudkan untuk memperingati perjuangan bersama antara Tiongkok dan bekas Uni Soviet melawan kekuatan Poros, dan juga menggarisbawahi kerja sama erat selama beberapa tahun terakhir antara Tiongkok dan Rusia dalam melawan pengaruh Washington dan Barat yang demokratis.

Kedua negara harus menggunakan peringatan 75 tahun berakhirnya perang sebagai “kesempatan untuk memimpin negara mereka menuju koordinasi strategis yang lebih dalam,” Xinhua mengutip ucapan Xi.

“Dia juga menyarankan agar kedua belah pihak melakukan upaya bersama dengan komunitas internasional untuk secara aktif menegakkan dan mempraktikkan multilateralisme,” kata Xinhua, merujuk pada istilah standar China untuk melawan pengaruh Amerika dan Barat. – AN

Editor: Erank

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed