oleh

Ledakan di masjid saat Sholat Jumat tewaskan 24 Orang

TOPIKTERKINI.COM – BANGLADESH: Korban tewas akibat ledakan gas yang merobek masjid Bangladesh telah meningkat menjadi 24, kata para pejabat hari Minggu, ketika tim penyelamat menggambarkan bagaimana para penyintas melompat ke selokan terbuka terdekat untuk melarikan diri dari api.

Para jamaah berada pada sholat Jumat ketika ledakan itu mengirimkan bola api melalui masjid di distrik pusat Narayanganj dekat ibu kota Dhaka, kata layanan darurat.

Delapan orang lagi – termasuk imam masjid dan muazin, yang memimpin sholat – meninggal semalam sehingga jumlah korban menjadi 24, kata Samanta Lal Sen, juru bicara rumah sakit spesialis luka bakar di Dhaka.

“Kondisi 13 korban luka kritis. Mayat dari beberapa yang terluka 70-80 persen terbakar, ”katanya kepada AFP, seraya menambahkan ada kekhawatiran jumlah korban bisa meningkat lebih tinggi.
“Sulit untuk bertahan hidup jika ada lebih dari 30 persen tubuhnya yang terbakar.”
Total empat puluh lima orang terluka, kata polisi.

Mohammad Salim mengatakan dia bergegas ke masjid setelah ledakan, menambahkan gelombang kejut ledakan itu mengguncang lingkungan itu.

Dia mengatakan jamaah yang terbakar melemparkan diri mereka ke selokan terbuka di samping masjid.

“Mereka meratap ‘selamatkan, selamatkan kami’ saat mereka berguling-guling di air selokan untuk mendinginkan tubuh mereka yang terbakar. Wajah mereka hangus dan tidak bisa dikenali, ”kata Salim, yang kehilangan dua sepupu dan saudara iparnya dalam ledakan itu, kepada AFP.

“Saya mengangkat tiga dari mereka keluar dari air. Saat saya menyentuh mereka, kulit mereka terkelupas dari tubuh mereka. Kami membawa mereka ke rumah sakit dengan becak. ”

Kemarahan meningkat atas insiden tersebut setelah komite yang menjalankan masjid menuduh perusahaan transmisi gas milik negara sebelumnya menuntut suap untuk memperbaiki kebocoran dengan cepat.

“Badan penyelidikan sedang menyelidiki bagaimana ledakan itu terjadi dan apakah ada kelalaian di pihak kami,” kata direktur pelaksana perusahaan Ali Mohammad Al Mamun kepada AFP.

Penyelidik mencurigai percikan dari AC – yang muncul setelah pemadaman listrik – yang memicu kobaran api.
Presiden komite Abdul Gafur mengatakan kepada AFP bahwa masjid mulai mengalami masalah dengan pipa gas beberapa hari sebelumnya.

Kepala pemadam kebakaran setempat Abdullah al Arefin, yang merupakan bagian dari tim yang menyelidiki ledakan tersebut, mengatakan kepada AFP bahwa komite tersebut mengatakan mereka telah mencium gas selama tujuh hari terakhir.

“Tapi mereka tidak tahu bahwa ini bisa menyebabkan kebakaran sebesar itu,” katanya.
Menteri Energi Bangladesh Nasrul Hamid, yang telah mengunjungi situs tersebut, telah memerintahkan penyelidikan atas tuduhan komite tersebut, kata juru bicara kementeriannya, Mir Aslam.

Di Bangladesh, peraturan keselamatan sering dilanggar. Ratusan orang terbunuh setiap tahun dalam kebakaran di negara berpenduduk 168 juta orang itu. – AN

Editor: Erank

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed