oleh

Daesh mengklaim membunuh pekerja bantuan Prancis, pemandu di Niger

TOPIKTERKINI.COM – PARIS | ISIS pada Kamis mengklaim pembunuhan enam pekerja bantuan Prancis dan dua pemandu lokal mereka pada Agustus ketika mereka mengunjungi cagar alam di negara Niger, Afrika Barat.

Enam pekerja kemanusiaan Prancis, berusia antara 25 dan 30 tahun, pemandu dan sopir mereka dibunuh pada 9 Agustus di Taman Nasional Koure, suaka margasatwa 60 kilometer (37 mil) dari ibu kota Niger, Niamey.

Pernyataan tersebut, yang dikeluarkan dalam publikasi Daesh Al-Naba dan disahkan oleh kelompok pemantau AS SITE, mengatakan bahwa delapan orang itu telah tewas setelah penangkapan mereka dalam “serangan kilat”.

Diklaim bahwa serangan itu dianggap sebagai “kesalahan keamanan besar” bagi Prancis, yang memiliki 5.100 pasukan kuat yang dikerahkan di wilayah Sahel Afrika Barat untuk melawan kelompok-kelompok militan.
Jaksa anti-teror Prancis telah mengatakan bahwa serangan itu tampaknya merupakan serangan “terencana” terhadap orang Barat sementara tidak jelas apakah pekerja bantuan Prancis dan LSM mereka Bertindak secara khusus menjadi sasaran.

Kawasan yang terkenal dengan jerapahnya ini menjadi tujuan populer untuk berwisata akhir pekan oleh warga Niamey, termasuk bule.

Penyelidik Prancis telah dikirim ke Niger untuk melakukan penyelidikan.
Presiden Prancis Emmanuel Macron menggambarkan pembunuhan itu sebagai “serangan teroris yang nyata” dan mengatakan akan ada akibatnya. – AN

Editor: Erank

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed