oleh

Armenia dan pasukan Azeri saling tuduh melakukan penembakan jarak jauh

TOPIKTERKINI.COM – YEREVAN: Armenia dan Azerbaijan saling menuduh pada hari Selasa karena saling menembak ke wilayah satu sama lain, jauh dari zona konflik Nagorno-Karabakh, saat pertempuran terparah sejak tahun 1990-an berkecamuk untuk hari ketiga dan korban tewas sipil meningkat.

Puluhan telah dilaporkan tewas dan ratusan lainnya luka-luka sejak bentrokan sengit antara Azerbaijan dan daerah kantong pegunungan etnis Armenia di Nagorno-Karabakh meletus pada hari Minggu dalam letusan baru dari konflik yang telah berlangsung selama puluhan tahun.

Presiden Azerbaijan Ilham Aliyev mengatakan 10 warga sipil tewas akibat penembakan Armenia sejak Minggu. Tidak ada informasi resmi tentang korban di antara prajurit Azeri.

Kementerian pertahanan Armenia mengatakan sebuah bus sipil Armenia di Vardenis – sebuah kota di Armenia di perbatasan dengan Azerbaijan dan jauh dari Nagorno-Karabakh – terbakar setelah ditabrak pesawat tak berawak Azeri, tetapi tampaknya tidak ada yang terluka. Dikatakan sedang melakukan pemeriksaan lebih lanjut.

Nagorno-Karabakh adalah daerah yang memisahkan diri di dalam Azerbaijan tetapi dijalankan oleh etnis Armenia dan didukung oleh Armenia. Ia memisahkan diri dari Azerbaijan dalam perang pada tahun 1990-an, tetapi tidak diakui oleh negara mana pun sebagai republik merdeka.

Setiap langkah untuk perang habis-habisan dapat menyeret kekuatan regional utama Rusia dan Turki. Moskow memiliki aliansi pertahanan dengan Armenia, yang memberikan dukungan vital ke daerah kantong dan merupakan jalur kehidupannya bagi dunia luar, sementara Ankara mendukung kerabat etnis Turki sendiri di Azerbaijan.

Sementara itu, Kanselir Jerman Angela Merkel mendesak diakhirinya segera pertempuran di wilayah Nagorny Karabakh dalam panggilan telepon dengan para pemimpin Armenia dan Azerbaijan, juru bicaranya mengatakan Selasa.

“Kanselir segera menyerukan gencatan senjata segera dan kembali ke meja perundingan,” kata Steffen Seibert.
Merkel berbicara dengan Perdana Menteri Armenia Nikol Pashinyan pada hari Senin dan dengan Presiden Azerbaijan Ilham Aliyev pada hari Selasa, tambahnya.

Kelompok mediator Minsk, yang dipimpin oleh Prancis, Rusia dan Amerika Serikat, “menawarkan forum yang sesuai” untuk dialog, kata Merkel dalam panggilan tersebut.

Dewan Keamanan PBB akan mengadakan pembicaraan darurat Selasa di balik pintu tertutup di Nagorny Karabakh, kata para diplomat.

Yerevan dan Baku telah terkunci dalam sengketa wilayah atas wilayah etnis Armenia di Nagorny Karabakh selama beberapa dekade, dengan pertempuran mematikan berkobar Juli lalu dan pada 2016. (AN)

Editor: Erank

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

News Feed